Array
Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 09-12-2021  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Bila kita terlalu sibuk memikirkan kedudukan diri; kita lupa tanggung jawab kita yang sebenar
-- Kang

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 69
Ahli: 0
Jumlah: 69




  Yang Masuk Ke Sini
Martyr: 5 hari yang lalu
Muslim1987: 12 hari yang lalu


Copy & Paste
Topik: ikhtilat, apa tu?!


Carian Forum

Moderator: Administrator
Portal Komuniti :: Ukhwah.com Indeks Forum
  »» Copy & Paste
    »» ikhtilat, apa tu?!

Please Mendaftar To Post


Oleh ikhtilat, apa tu?!

aymannur
Warga 4 Bintang
Menyertai: 04.06.2003
Ahli No: 1022
Posting: 212
Dari: irbed

KualaLumpur  


posticon Posting pada: 03-06-08 17:14


Pelanggaran batas-batas pergaulan Ikhwah dan Akhawat masa kini.

1. Tidak Menundukkan Pandangan (Gadhdhul Bashar)

Bukankah ada pepatah yang mengatakan, "Dari mana datangnya cinta? Dari mata turun ke hati". Maka jangan kita ikuti seruan yang mengatakan, "Ah, tidak perlu gadhdhul bashar, yang penting kena jaga hati!".

Namun, bukanlah menunduk pandangan sehingga terlanggar tiang tetapi cukup sekadar kita memastikan pandangan kita terjaga daripada melihat sesuatu yang tidak syarie. Lelaki memandang wanita dengan penuh nafsu dan tidak alah juga wanita yang berkelakuan demikian walau tampil ‘warak berbungkus’.

2. Couple

Duduk berdua di taman-taman, kedai-kedai makan, berjaan berdua malah ada yang lebih licik dengan menggunakan platform rasmi yang bernama ‘meeting’ di tempat-tempat yang mencurigakan bagi yang terlibat dengan persatuan mahasiswa. Walaupun kebanyakan masyarakat sekitar tidak mempedulikan tindakan sebegini kerana menganggap mahasiswa/i berpendidikan yang berdua-duaan ini sedang berdiskusi tentang pelajaran atau tugas, namun apapun alasannya, maka menutup pintu fitnah ini adalah langkah terbaik dan wajib bagi kita.

Sememangnya masyarakat kian dirosakkan dengan istilah 'jangan jaga tepi kain orang'. Inilah suatu racun yang sedang merosak dan menghancurkan fikrah ummah. Sudah tida lagi ungkapan amar makruf nahi mungkar dikalnagn masyarakat hingga menyebabkan anak-anak muda denagn sewenangnya berdua-duaan.

3. "Cop awal-awal" Untuk Berkahwin

"Bagaimana enti? Tapi tiga tahun lagi baru kita kahwin. Ana takut enti diambil orang." Ikhwah belum tamat belajar sehingga 'cop' seorang akhwat untuk menikah kerana takut kehilangan, padahal belum pasti hasrat itu akan tercapai. Hal ini sangatlah berisiko dan boleh mendatangkan permusuhan dan perpecahan bukan setakat semasa belajar, malah akan berlanjutan ke tanah air hingga melibatkan keluarga.

Bukankah Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam sendiri melarang kita daripada ‘cop awal’ atau bertunang terlalu lama. Dengan kata mudah ‘kalau rasa diri sudah berpunya dan serius dalam hubungan, eloklah dipercepatkan urusan akad antara kedua-duanya takut-takut terjerumus ke kancah maksiat.

Justeru, mana mungkin hubungan suci suami-isteri akan terbina kekal di atas timbunan sampah kemaksiatan.

4. Telefon Tidak ‘Urgent’

Menelefon dan berborak tidak tentu arah, yang tidak ada nilai significantnya sama ada soal pengajian mahupun soal tugas berpersatuan. Kalau setakat bertanya khabar, bercakap soal hati dan perasaan atau apa sahaja yang bersifat tidak syarie tanpa batas, saya gusar apa akan kita jawab di hadapan Allah nanti.

Apa yang lebih malang, kita selaku daie, ulamak dan taruhan masyarakat di tanah air sebagai benteng terakhir umat Islam yang membawa mandat besar selaku agen pengubah masyarakat, harus menunjukkan teladan dan nama yang baik dengan mengenepikan sebarang salah laku.

5. SMS Tidak ‘Urgent’

Saling berchatting via SMS mengenai hal-hal yang tak ada kaitannya dengan dakwah mahupun urusan penting, sampai tak sedar kredit dah habis. Sudah tiba masanya kita matang dan bermuhasabah dengan kehadiran teknologi yang sudah sekian lama kita nikmati. SMS tidak sepatutnya dijadikan medan melampiaskan nafsu serakah dengan berabang-sayang tapi sepatutnya dimanfaatkan untuk tujuan yang lebih murni dan berfaedah untuk menempah tiket ke syurga Allah Subhanahu Wataala.

6. Berbicara Mendayu-Dayu

Bercakap sambil tertawa kecil dan terdengar sedikit manja. Bukankah Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam melarang perempuan daripada bercakap dengan suara yang mendayu-dayu dan dibuat-buat untuk menarik perhatian lelaki.

Jadilah wanita yang bermaruah dengan sedikit bertegas bila bercakap dengan lelaki yang bukan mahram. Si lelaki pula, jadilah mukmin yang ‘gentleman’ dengan menghormati perempuan mukminat. Hormat dalam erti kata menjaga dan memelihara maruah kaum hawa yang bakal menjadi tempat letaknya zuriat kita, penerus generasi beragama masa depan.

7. Yahoo Messenger/Chatting Yang Tidak ‘Urgent’

Laman YM adalah termasuk satu kemudahan. Tidaklah berdosa bila ingin menyampaikan hal-hal penting di sini. Namun menjadi bermasalah bila topik perbicaraan melebar entah ke mana dan tidak menfokuskan kepada dakwah kerana khalwat secara maya mudah untuk berlaku.

Firman Allah Subhanahu waatala dan hadis berkaitan larangan terhadap isu ini adalah :

a. Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

"Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka jangan sekali-kali dia bersendirian dengan seorang perempuan yang tidak bersama mahramnya, kerana yang ketiganya ialah syaitan." (hari.Ahmad)

b. Allah SWT berfirman yang bermaksud,

"Katakanlah kepada orang lelaki yang beriman, 'hendaknya mereka menahan pandangan dan memelihara kemaluan mereka’(Al-Qasas.24: 30)

c. Allah SWT berfirman yang bermaksud,

"Katakanlah kepada wanita yang beriman, 'Hendaklah mereka menahan pandangan, dan memelihara kemaluan mereka".(Al-Qasas.24: 31)

d. Rasulullah SAW. Bersabda yang bermaksud,

"Pandangan mata adalah salah satu daripada panah-panah iblis, barangsiapa menundukkannya kerana Allah, maka akan dirasakan manisnya iman dalam hatinya".

e. Rasulullah SAW. bersabda,

"Wahai Ali, janganlah engkau ikuti pandangan yang satu dengan pandangan yang lain. Engkau hanya boleh melakukan pandangan yang pertama, sedang pandangan yang kedua adalah risiko bagimu". (hari Ahmad)

f. "... maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit di dalam hatinya..." (Al Ahzab: 32)

Tuntasnya, persoalan ikhtilat antara ikhwah dan akhawat, bagaimana dengan kita? Berdasarkan dalil-dalil yang dikemukakan, jelaslah kepada kita bahawa pergaulan atau 'ikhtilat' di antara lelaki dan wanita tanpa sebab-sebab munasabah yang dibenarkan adalah dilarang sama sekali dan membawa kepada dosa.

Maka sewajarnya ke atas kaum Hawa menjaga batas-batas pergaulan harian mereka dengan kaum Adam. Ini kerana 'ikhtilat' yang melanggar batas-batas syariat akan menyebabkan fitnah serta kerosakan hati dan akhlak di kalangan masyarakat Islam. Seterusnya ia boleh menjatuhkan martabat wanita itu sendiri.

Justeru, sebenarnya langsung tidak timbul soal seksisnya kaum Adam dalam menghukum Hawa, tapi yang pasti Islam mengajar kita untuk berdepan dengan masalah dengan menggunakan ukuran kapasiti diri selaku manusia.

Nah, masuk akal jika kita katakan perempuan yang dilebihkan oleh Allah dalam soal menjaga maruah dan harga diri sepatutnya lebih peka dan sensitif dengan masalah ini. Namun ini tidak bermakna lelaki boleh berbuat sesuka hati. Selaku lelaki yang sifatnya dikuatkan oleh Allah dalam segala hal, sepatutnya tidak terjerlus ke lembah becak kemaksiatan.

Jadilah lelaki yang mampu membela dan memimpin kaum Hawa ke jalan yang membawa mereka ke syurga. Bukankah sekiranya kita sayangkan seseorang, sayang kita akan lebih bermakna jika kita sama-sama memperoleh syurga. Mana mungkin lafaz sayang dan kasih kita terpalit lumpur yang natijahnya adalah neraka.

Lupakan persoalan salah siapa antara kita tapi letakkan pertanyaan dalam benak sanubari kita, ikhtilat antara ikhwah dan akhawat, bagaimana dengan kita? Adakah kita terlibat sama? Jangan sampai suatu masa nanti anak cucu kita mentertawakan dan menghukum kita lantaran salah laku yang kita lakukan hari ini.

ulamaummah.blogspot.com

saya sendiri pernah mendengar hadith yang menggambarkan bagaimana apabila keluar dari masjid, nabi s.a.w. menyuruh wanita tunggu dahulu agar tidak bercampur dengan lelaki yang sedang keluar.
kemudian sebagai penyelesaiannya, dibuat bab an-nisa`, agar tiada ikhtilat yang berlaku.

wanita juga apabila berjalan di pasar, ibarat melekat di dinding-dinding, kerana betapa menjaga wanita supaya tidak berampur -gaul dengan orang banyak, lelaki terutamanya yang berjalan di tengah-tengah.

waLlahua`lam.

Bookmark and Share

    


  Member Information For aymannurProfil   Hantar PM kepada aymannur   Quote dan BalasQuote

azzak
WARGA SETIA
Menyertai: 12.09.2007
Ahli No: 31036
Posting: 491
Dari: klang, selangor

malaysia  


posticon Posting pada: 03-06-08 20:51


saya pun pernah ada masalah ikhtilat... sekarang pun tengah recover... mashaALLAH...sekali ALLAH uji, punya lah MAHA KUASA ALLAH..

Bookmark and Share

    


  Member Information For azzakProfil   Hantar PM kepada azzak   Pergi ke azzak's Website   Quote dan BalasQuote

nurzatul
WARGA SETIA
Menyertai: 03.09.2006
Ahli No: 26160
Posting: 733
Dari: yogyakarta...

Perak   avatar


posticon Posting pada: 03-06-08 21:20


salamun alaik..
syukran atas artikel di atas..sdkt sebyk mengingtkn diri ini agar istiqamah menjaga hati & pandangan..

Bookmark and Share

    


  Member Information For nurzatulProfil   Hantar PM kepada nurzatul   Pergi ke nurzatul's Website   Quote dan BalasQuote

nuhan
Warga 4 Bintang
Menyertai: 12.01.2004
Ahli No: 6399
Posting: 214
Dari: bangi

Perak  


posticon Posting pada: 04-06-08 09:40


salam..syukran jazilan..peringatan yang sangat berguna...tapi sayang,ramai org di luar sana tak ambil berat...semoga Allah memberi petunjuk..amin

Bookmark and Share

    


  Member Information For nuhanProfil   Hantar PM kepada nuhan   Quote dan BalasQuote

mujahidah_muslimah
WARGA SETIA
Menyertai: 21.05.2003
Ahli No: 693
Posting: 678
Dari: Bumi Allah

pakistan   avatar


posticon Posting pada: 06-06-08 15:37


Assalamualaikum

syukran kerana sdui berkongnsi mesej. sungguh Ilsma itu indah dalam memelihara maruah umatnya...

waallahu'alam


-----------------
I'm glad to be me..
Jaga diri, jaga iman, Jaga hati. Tebarkan salam
[email protected]


Bookmark and Share

    


  Member Information For mujahidah_muslimahProfil   Hantar PM kepada mujahidah_muslimah   Quote dan BalasQuote

khairulmukminah
Warga 4 Bintang
Menyertai: 28.01.2007
Ahli No: 28415
Posting: 180
Dari: Gombak, Selangor

Kedah   avatar


posticon Posting pada: 06-06-08 18:34


Ya Allah, peliharalah kami dari perbuatan yang boleh menghinakan diri kami sendiri.....

Bookmark and Share

    


  Member Information For khairulmukminahProfil   Hantar PM kepada khairulmukminah   Pergi ke khairulmukminah's Website   Quote dan BalasQuote

simpLe_sHida

Menyertai: 13.10.2003
Ahli No: 4313
Posting: 2504
Dari: greenland....

egypt   avatar


posticon Posting pada: 06-06-08 19:14


salam alaik..
ana kongsi ilmu yang ana save..

copy paste dari laman raudhah.com

http://www.raudhah.com/index.php?option=com_smf&Itemid=27&topic=2658.0

Hukum dan Dalil

Permasalahan 'ikhtilat' kalangan lelaki dan perempuan sering menjadi topik hangat dalam perbualan harian kita. Ada yang mengatakan 'ikhtilat' dibolehkan, dan sebahagian yang lain pula mengatakan tidak boleh. Ini kerana tidak ramai di kalangan umat Islam yang betul-betul memahami apa itu 'ikhtilat' dari segi hukum dan syariat, adakah ianya dibenarkan atau tidak.

Tulisan ini akan cuba mengupas serba sedikit tentang permasalahan 'ikhtilat' dari segi takrif, hukum-hakam dan dalil-dalil yang berkaitan 'ikhtilat' serta beberapa jenis 'ikhtilat' yang dibenarkan di dalam Islam.


TAKRIF

'Ikhtilat' berasal dari kalimah arab . Dari segi bahasa, ia bermaksud percampuran unta dan manusia serta binatang ternakan.

Adapun dari segi istilah pula, ia bererti percampuran atau pergaulan wanita bersama lelaki pada suatu tempat yang pada kebiasaannya akan membawa kepada saling berjumpa, melihat, dan berinteraksi sesama mereka.

Melalui takrif tadi, timbul persoalan, adakah 'ikhtilat' ini dibolehkan oleh Islam atau tidak?

Terdapat 2 pendapat kalangan para Ulama di dalam permasalahan 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita.
1. Pendapat pertama mengatakan ianya termasuk di dalam perkara yang dilarang .
2. Manakala pendapat kedua mengatakan ianya termasuk di dalam perkara yang diharuskan.


1) DALIL-DALIL LARANGAN IKHTILAT


Dalil Pertama

Larangan terhadap wanita yang bermusafir seorang diri dengan tanpa ditemani oleh mahramnya dan larangan berdua-duaan antara lelaki dan perempuan.

Maksud dari sabda nabi:

Tidak boleh seseorang wanita itu bermusafir melainkan ia ditemani oleh mahramnya, dan tidak boleh seseorang lelaki berdua-duaan bersama perempuan kecuali perempuan tadi ditemani oleh mahramnya.

Maksud dari sabda nabi:

Tidak boleh seseorang lelaki berkhalwat (berdua-duaan) bersama seorang perempuan kecuali perempuan tadi ditemani oleh mahramnya.


Dalil Kedua

Wanita tidak diwajibkan keluar menyertai jihad.

Dari Aisyah ra katanya: "Aku telah meminta izin daripada Rasulullah untuk berjihad, lalu Nabi menjawab: "Jihad kamu (kaum wanita) adalah menunaikan haji".


Dalil Ketiga

Wanita tidak diwajibkan menghadiri solat jamaah di masjid seperti yang telah disepakati oleh para ulama Fekah.

Ulama berselisih pendapat pada hukum penyertaan wanita di dalam solat jemaah di masjid:

1. Sebahagian ulama berpendapat bahawa makruh ke atas wanita-wanita muda untuk hadir solat berjemaah di masjid.
2. Sebahagian lagi mengatakan ianya adalah harus ke atas wanita-wanita yang sudah berumur (tua).

Namun, pendapat yang paling kuat adalah kaum wanita diharuskan menunaikan solat berjemaah di masjid dengan keizinan dari suami atau walinya dengan syarat:

· Tidak boleh memakai bau-bauan wangi.
· Tidak berlaku percampuran (ikhtilat) antara wanita dan lelaki ketika menuju ke masjid.

Bagi mengelakkan berlakunya 'ikhtilat' ketika menunaikan solat, kaum wanita diwajibkan bersembahyang di belakang kaum lelaki.

Sabda Rasulullah SAW:
Maksudnya:

Janganlah kamu menghalang wanita kamu untuk hadir ke masjid, namun rumah-rumah mereka lebih baik untuk mereka.

Dalil Keempat

Beberapa hukum-hakam yang dikhususkan untuk kaum wanita

Islam telah mengkhususkan beberapa hukum-hakam untuk kaum wanita ketika menunaikan ibadat haji bagi mengelakkan berlakunya 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita. Di antaranya, mereka tidak digalakkan menghampiri Ka'abah sewaktu kaum lelaki sedang melakukan tawaf supaya tidak berlakunya 'ikhtilat'. Selain itu, kaum wanita juga diberi rukhsah (keringanan) untuk melontar jamrah pada Hari Nahar (hari penyembelihan) sebelum terbit fajar bagi mengelakkan kesibukan dan 'ikhtilat' bersama lelaki.

Dalil Kelima

Larangan wanita berjalan bersama kaum lelaki di satu jalan yang boleh menyebabkan percampuran (ikhtilat).

Di sana terdapat hadis Rasulullah SAW yang menerangkan bahawa baginda telah melihat percampuran di antara lelaki dan wanita di jalanan, lantas baginda SAW menyuruh para wanita supaya berjalan di tepi jalan bagi mengelakkan berlakunya 'ikhtilat' di antara mereka.

Dalil-dalil di atas jelas menunjukkan tentang larangan 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita, lebih-lebih lagi 'ikhtilat' yang boleh menimbulkan fitnah.

2) 'IKHTILAT' YANG DIBOLEHKAN

Di sana terdapat beberapa jenis 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita yang dibenarkan oleh Islam, terutamanya yang jika ianya berkaitan dengan tuntutan Syara`, keperluan atau yang seumpama dengannya.

'Ikhtilat' yang berkaitan dengan muamalah

'Ikhtilat' yang berkaitan dengan muamalah yang dibenarkan oleh Syara` seperti urusan jual beli, urusan penghakiman, atau keadaan-keadaan yang memerlukan seseorang wanita itu menjadi saksi dalam sesuatu permasalahan seperti masalah berkaitan harta atau perkara yang berkaitan dengan urusan wanita walaupun pada kebiasaannya urusan-urusan tersebut akan membawa kepada 'ikhtilat'.
Firman Allah maksudnya:

Persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki di antaramu. Jika tiada dua orang lelaki, maka seorang lelaki dan dua orang perempuan dari saksi- saksi yang kamu redhai.

'Ikhtilat' yang berlaku sewaktu menjadi saksi

Seseorang wanita boleh menjadi saksi di dalam kes-kes tertentu yang walaupun berlakunya percampuran sewaktu proses penyaksian sedang berjalan. Dan ayat di atas jelas menunjukkan bahawa harus bagi kaum wanita menjadi saksi dalam sesuatu kes.

'Ikhtilat' bertujuan melayani tetamu.

Harus bagi seorang wanita melayani tetamunya dengan syarat ia mestilah ditemani oleh suami atau mahramnya. Ini kerana, kewujudan suami atau mahramnya untuk mengelakkan berlakunya 'khalwah' (bersunyi-sunyian) antara seseorang wanita dan tetamunya. Begitu juga, harus bagi seseorang wanita untuk makan bersama tetamunya dengan kehadiran suami atau mahramnya bagi menjaga hak-hak tetamu.

'Ikhtilat' sewaktu peperangan jihad fisabilillah

Para wanita di zaman Rasulullah SAW dan zaman para sahabat turut serta bersama- sama kaum lelaki pergi berjihad di medan peperangan. Mereka membantu para pejuang seperti memberi minum, merawat kecederaan serta meniupkan semangat jihad kepada para lelaki untuk terus berjuang. Begitu juga diharuskan juga 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita dalam satu perhimpunan mendengar tazkirah serta peringatan yang berkaitan dengan agama.

'Ikhtilat' di dalam kenderaan awam

Adapun wanita terdedah kepada 'ikhtilat' sewaktu menaiki kenderaan awam untuk menyelesaikan sesuatu urusan seperti menziarahi ibu-bapa, sahabat- handai, pesakit, atau membeli keperluan harian, maka 'ikhtilat' seperti ini adalah dibenarkan di dalam syarak.

Perlu diingatkan bahawa bentuk-bentuk keizinan 'ikhtilat' yang telah disebutkan tadi tidak bermakna wanita boleh bebas bercampur gaul dengan kaum lelaki. Ini kerana hukum asal ikhtilat itu sendiri sudah jelas. Oleh para wanita wajib menjaga segala adab-adab dan hukum syara` yang berkaitan dengannya. Para wanita juga perlu ditemani suami atau mahramnya ketika menjalankan urusannya.

Hukum-hukum di atas juga merangkumi hubungan dan pergaulan seseorang wanita dengan kaum kerabat yang bukan mahram seperti sepupu, ipar duai dan seumpamanya. Ramai wanita memandang enteng perkara ini. Contohnya membuka aurat di hadapan sepupu serta tidak menjaga adab-adab wanita Islam dengan berhujah bahawa mereka adalah kaum kerabat dan hubungan kekeluargaan yang amat rapat.


KONKLUSI

Berdasarkan dalil-dalil yang dikemukakan, jelaslah kepada kita bahawa pergaulan atau 'ikhtilat' di antara lelaki dan wanita tanpa sebab-sebab munasabah yang dibenarkan adalah dilarang sama sekali dan membawa kepada dosa.

Maka sewajarnya ke atas kaum Hawa menjaga batas-batas pergaulan hariannya dengan kaum Adam. Ini kerana 'ikhtilat' yang melanggar batas-batas syariat akan menyebabkan fitnah serta kerosakan hati dan akhlak di dalam kalangan masyarakat Islam. Seterusnya ia boleh menjatuhkan martabat wanita itu sendiri.

Wallahua'lam.


-----------------

::prAy hArd+wOrk sMarT::
bAraKalLahu Lakum..


Bookmark and Share

    


  Member Information For simpLe_sHidaProfil   Hantar PM kepada simpLe_sHida   Pergi ke simpLe_sHida's Website   Quote dan BalasQuote

myhoney
WARGA SETIA
Menyertai: 05.06.2008
Ahli No: 33649
Posting: 1324
Dari: malaysia

Kelantan   avatar


posticon Posting pada: 06-06-08 19:20


masyaAllah...masyaAllah....lindungi kami ya Allah dari kehinaan ikhtilat ini...

Bookmark and Share

    


  Member Information For myhoneyProfil   Hantar PM kepada myhoney   Quote dan BalasQuote

ana_insani
Warga 1 Bintang
Menyertai: 23.01.2007
Ahli No: 28311
Posting: 25
Dari: sbrang selat

Kelantan  


posticon Posting pada: 07-06-08 04:07


ya Allah berilah perlindungan kepada hamba2-Mu ini..peliharalah kami..amiin..

Bookmark and Share

    


  Member Information For ana_insaniProfil   Hantar PM kepada ana_insani   Quote dan BalasQuote

RuMaishaaa

Menyertai: 22.05.2003
Ahli No: 749
Posting: 1276
Dari: Kg.Batu Muda, KL

Terengganu   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 07:04


pada zaman serba moden dan serba bebas ini, memang agak sukar untuk menjaga ikhtilat secara total..

perkara yang sengaja dan tidak "urgent" wajar dielakkan..
jika terpaksa, pandai-pandailah jaga muamalat..

Bookmark and Share

    


  Member Information For RuMaishaaaProfil   Hantar PM kepada RuMaishaaa   Quote dan BalasQuote

ghazi
WARGA SETIA
Menyertai: 25.08.2007
Ahli No: 30809
Posting: 1549
Dari: Klang

blank   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 07:08


Salam, saya pun nak kongsikan sebuah artikel yang membincangkan soal ikhtilat ini. Agak panjang sikit, kemudian pengantarnya ialah bahasa Indonesia. Jadi harap dapat bersabar dalam membacanya. Kalau nak diubah kepada bahasa Melayu, nanti takut lari pula maksudnya...

Pengertian Ikhthilath dan Ijtima’

Ikhthilath adalah berkumpulnya (Ijtima’) laki-laki dan perempuan dalam keadaan bercampur-baur dan terdapat didalamnya Interaksi, seperti makan dan minum bersama, dan sebagainya, dalam satu tempat. Dengan demikian ada dua unsur didalamnya, yaitu Ijtima’ (berkumpul) dan Interaksi.

Berkumpul saja tidak dinamakan ikhthilath, sehingga seorang wanita yang berada disamping laki-laki di kendaraan umum (bis kota, angkutan kota, bemo, dan lain-lain), tidak dinamakan ikhthilath. Berinteraksi saja tanpa berkumpul, juga tidak dinamakan ikhthilath, misalnya seorang wanita berbicara dengan laki-laki lewat telepon. Untuk dinamai ikhthilath, ijtima’ (pertemuan dua jenis) harus disertai dengan interaksi (bercampur baur).

Inilah kenyataan mengenai ikhthilath. Hukum syara’ yang berhubungan dengan ikhthilath wajib diterapkan sesuai dengan kenyataan ini. Apabila kenyataan ini sesuai dengan hukum syara’, maka ia menjadi hukum yang telah ditetapkan, dan bila tidak sesuai maka tidak ada ketetapan hukum disana.

Adapun berkumpulnya laki-laki dan wanita semata-mata, maka dalil-dalil syar’i yang menyangkut hubungan laki-laki dan wanita berdasarkan dalalatul iltizam (makna yang ditunjukkan lafadz/mafhum muwafaqah) adanya larangan secara umum. Antara lain diharamkan bagi laki-laki melihat aurat perempuan yang bukan mahram, sekalipun hanya rambutnya, dan larangan itu bersifat mutlak, baik diiringi dengan syahwat atau tidak. Begitu pula diharamkan bagi wanita untuk membuka auratnya dihadapan laki-laki yang bukan mahramnya, walaupun yang terbuka itu hanya sebatas leher. Larangan ini bersifat umum, baik dilihat laki-laki ataupun tidak.

Hukum syara’ telah mewajibkan pula kepada setiap pria dan wanita untuk menahan pandangannya dan diharamkan bagi seorang wanita melakukan perjalanan seorang diri tanpa mahramnya, sekalipun untuk menunaikan ibadah haji.

Syara’ menetapkan bahwa setiap wanita dalam shalat di masjid berada dibelakang shaf laki-laki dan terpisah. Tetapi dalam pengajian, Rasulullah telah memenuhi permintaan mereka (kaum wanita), karena permohonan kaum wanita :

" قَدْ غَلَبَنَا عَلَيْكَ الرِّ جَالُ فَا جْعَلْ لَنَا يَوْمًا "
“ Kami telah dikalahkan kaum pria, maka berikanlah (pengajian khusus untuk kami) pada suatu hari “.

Hadits ini menjelaskan bahwa ketika kaum wanita dan laki-laki sedang bersama-sama mendengarkan pengajian Rasulullah SAW, wanita tidak mendengarnya karena terhalang laki-laki yang berada di shaf depan, sehingga kaum wanita meminta kepada Rasulullah agar memberikan pengajian (khusus untuk mereka) pada suatu hari.

Hukum syara’ juga tidak membolehkan kesaksian wanita dalam perkara pidana (jinayat). Dalil tentang hukum-hukum tersebut diatas menunjukkan bahwa berdasarkan dalalatul iltizam agar kaum perempuan dipisahkan dari kehidupan kaum laki-laki dan bahwasanya kaum laki-laki tak boleh bergaul (dengan cara berkumpul) dengan kaum wanita. Disamping itu bentuk kehidupan kaum muslimin di masa Rasulullah terpisah antara laki-laki dan perempuan. Pemisahan ini memiliki arti adanya larangan berkumpulnya laki-laki dan perempuan.

Jadi dalil umum hukum syara’ yang berkaitan dengan hubungan antara laki-laki dan wanita, menunjukkan secara pasti dan tidak zhanni (samar) tentang pemisahan antara laki-laki dan wanita, karena dalil-dalil tersebut datang dalam bentuk qath’i tsubut dan qath’i dilalah baik Al-qur’an maupun hadits-hadits mutawatir, sehingga pemisahan antara kaum laki-laki dan wanita bagi kaum muslimin merupakan hal yang telah diketahui sebagai “ ma’lumun minaddiin bidlarurah “ (diketahui dengan sendirinya sebagai urusan agama yang penting, lagi wajib) karena kuatnya dalil-dalil tersebut sehingga tidak memerlukan komentar lagi.

Sesungguhnya hukum syara’ telah menetapkan bagi kaum muslimin adanya Kehidupan Khusus (private)/Hayatul Khos dan Kehidupan Umum (kehidupan masyarakat)/Hayatul Amm. Adapun kehidupan khusus syara’ telah menunjukkan dalil-dalil tertentu yang menunjukkan adanya ketentuan berkehidupan seperti ini serta dalil-dalil yang berkaitan dengannya. Adapun dalil-dalil yang menunjukkan adanya kehidupan khusus adalah bahwa lingkungan rumah tangga telah dijadikan sebagai kehidupan khusus. Dan bahwa syara’ telah mengharuskan meminta izin (ketika seseorang ingin memasuki rumah yang bukan rumahnya), ini sebagai bukti adanya kehidupan khusus. Oleh karena itu dalil-dalil yang menyebutkan lafazd buyuut (rumah tangga) merupakan petunjuk dan bukti adanya kehidupan khusus, karena yang dimaksud dengan rumah yaitu penghuni dan keadaan rumah tangga, jadi bukan bangunan atau gedungnya. Seperti firman Allah SWT :

{وَ سْـئَلِ الْقَرْ يَةَ.... }
“ (Dan) Tanyalah (penduduk) kampung/ negeri itu....” (QS. Yusuf : 82).

“Tanyalah kampung/negeri itu” , yang dimaksud adalah penduduknya. Jadi lafazd rumah didalam dalil tersebut, maksudnya adalah penghuni rumah dan keadaan dalam rumah (yaitu kehidupan khusus). Kata-kata buyuut disebutkan dalam berbagai ayat-ayat Al-qur’an, antara lain :

{...لاَ تَدْ خُلُوْا بُــيُوْ تًا غَيْرُ بُـــيُوْ تِكُمْ.. }
“ ... Janganlah kamu memasuki rumah yang bukan rumahmu...(QS. An-Nuur : 27).

{...فَــاَ مْسِكُوْ هُنَّ فيِ الْــبُــيُوْتِ... }
“... Maka kurunglah mereka (wanita-wanita itu) dalam rumah...(QS. An-Nisaa : 15).

{... مِنْ بُــيُوْ تِكُمْ اَوْ بُــيُوْتِ آ بَا ئِكُمْ... }
“... Di rumahmu sendiri atau dirumah bapak-bapakmu... (QS. An-Nuur : 61).

Lafazd rumah dalam ayat-ayat tersebut dan yang lainnya, menunjukkan adanya suatu kehidupan khusus. Dengan demikian kaum muslimin memiliki kehidupan khusus sesuai dengan nash-nash yang ada, baik di dalam Al-qur’an maupun dalam sunnah Rasulullah SAW, yang diriwayatkan dalam hadits-hadits shahih yang banyak jumlahnya.
        Kehidupan khusus ini mempunyai indikasi yang menunjukkan perbedaan (kehidupan itu) dengan kehidupan lainnya, yang mempunyai hukum-hukum khusus pula. Adapun indikasi itu adalah perintah untuk meminta izin ketika hendak memasuki rumah kepada orang yang mempunyai wewenang memberi izin (penghuni rumah), sebagaimana firman Allah SWT :

يَآَ يُّهَا الَّذِ يْنَ اَمَنُوْا لاَ تَدْ خُلُوْا بُــيُوْتًا غَيْرُ بُــيُوْتِكُمْ حَتَّى تَسْتَأْ نِسُوْا وَ تُسَلِّمُوْا عَلَى اَهْلِهَا. ذَ لِكُمْ خَيْرُ لَّكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ {27} فَاِنْ لَّمْ تَجِيْدُوْا فِيْهَآ اَحَدًا فَلاَ تَدْخُلُوْهَا حَتَّى يُؤْذَ نَ لَكُمْ.وَاِ نْ قِيْلَ لَكُمُ ارْ جِعُوْا فَارْ جِعُوْا هُوَ اَزْكَىلَكُمُوْاللهُ بِمَا تَعْمَلُوْنَ عَلِيْمٌ {28}
“ Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah yang bukan rumahmu sebelum meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya. Yang demikian itu lebih baik bagimu, agar kamu (selalu) ingat.Jika kamu tidak menemui seorangpun didalamnya, maka janganlah kamu masuk sebelum kamu mendapat izin. (Dan) Jika dikatakan kepadamu “kembalilah”, maka hendaklah kamu kembali. Itu lebih bersih bagimu dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan “. (QS. An-Nuur : 27-29).

Berdasarkan ayat tersebut, maka rumah-rumah yang didapati penghuni di dalamnya, tidak dibenarkan seorangpun masuk ke dalamnya tanpa meminta izin terlebih dahulu. Tidak ada perbedaan dalam hal ini, antara mahram maupun bukan mahram. Tidak ada pengecualian dalam hal ini, kecuali terhadap dua golongan; pertama, hamba sahaya (yang dimiliki) baik oleh laki-laki maupun perempuan; kedua, anak-anak yang belum dewasa. Hal ini berdasarkan illat yang telah dijelaskan oleh syara’ bahwa mereka termasuk Thawwafiin (Orang-orang yang selalu berada bersama di sekitar penghuni rumah). Semua ini menunjukkan indikasi kehidupan khusus, dimana apabila hendak memasuki rumah-rumah harus meminta izin terlebih dahulu.

Oleh karena itu adanya kendaraan-kendaraan (mobil pribadi), perkumpulan-perkumpulan (club) atau organisasi yang khusus untuk laki-laki maupun perempuan dan yang semisalnya yang memerlukan izin (untuk masuk menggunakan fasilitasnya) termasuk dalam kehidupan khusus. Al-qur’an dan Hadits sekalipun hanya menyebutkan rumah-rumah saja yang menjadi kehidupan khusus, akan tetapi ayat-ayat tersebut telah menetapkan keharusan minta izin sebagai indikasi adanya kehidupan khusus ini. Maka setiap tempat (ruang) yang membutuhkan izin terlebih dahulu sebelum memasukinya, termasuk dalam arti kehisupan khusus. Adapun hukum-hukum yang berkenaan dengan kehidupan khsuus ini, maka syara’ telah melarang untuk memasukinya dan melarang terhadap semua hal yang berkaitan dengan larangan masuk. Allah SWT berfirman :

{...لاَ تَدْ خُلُوْا بُــيُوْ تًا غَيْرُ بُـــيُوْ تِكُمْ.. }
“..Janganlah kamu memasuki rumah yang bukan rumah-rumahmu.”(QS. An-Nuur: 27).

Bookmark and Share

    


  Member Information For ghaziProfil   Hantar PM kepada ghazi   Quote dan BalasQuote

ghazi
WARGA SETIA
Menyertai: 25.08.2007
Ahli No: 30809
Posting: 1549
Dari: Klang

blank   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 07:10


Sambungan

Ini berarti melarang memasuki rumah dan juga melarang secara umum terhadap semua hal yang berkaitan dengan larangan masuk tersebut, berdasarkan dalalatul iltizam. Kasus larangan memasuki rumah, mengharuskan larangan terhadap seluruh hal yang berkaitan dengannya, seperti : makan, minum, berbicara, memberikan pelajaran, dan lain-lain, yang memerlukan izin masuk ke dalamnya. Maka selama ada larangan masuk kedalam rumah, selama itu pula terdapat larangan serupa yang berkaitan dengan larangan masuk, karena :

النَّــهْيُ عَنْ الشَيْءِ يَسْتَلْزِمُ النَّــهْيَ عَمَّا يَتَرَتَّبُ عَلَيْهِ
“Larangan terhadap sesuatu mengharuskan terhadap hal-hal yang berkaitan dengan-nya”.

Jadi berdasarkan dalalatul iltizam/ mafhum muwafaqah, telah ditetapkan bahwa hukum kehidupan khusus adalah tahrim (larangan) terhadap segala sesuatu termasuk larangan untuk memasukinya, serta segala hal yang berkaitan dengannya. Jadi firman Allah SWT :

...لاَ تَدْ خُلُوْا بُــيُوْ تًا...
“ ... Janganlah kamu memasuki rumah....”

bermakna pula “ Janganlah kamu memasukinya, janganlah kamu makan di dalamnya, janganlah kamu bercakap-cakap dengan penghuninya, janganlah kamu minum dan janganlah kamu melakukan sesuatu apapun yang berkaitan dengan larangan masuk ke dalam rumah “. Karena larangan masuk berarti larangan terhadap semua hal yang berkaitan dengannya. Oleh karena itu supaya dibolehkan memasuki (suatu rumah) dan semua hal yang berkaitan dengannya, diperlukan adanya nash syara’ yang membolehkan masuk, serta yang berkaitan dengannya, karena dalil pelarangannya adalah umum, sedangkan ke-umuman dalil tetap berlaku selama tidak ada dalil yang mengkhususkannya. Oleh karena itu harus diperoleh nash syara’ yang membolehkannya sehingga terlepas dari ke-umuman dalil, selama belum diperoleh nash yang mengkhususkannya tidak dibenarkan adanya pengecualian dari dalil yang bersifat umum, yaitu yang melarangnya.

Syara’ telah menetapkan kebolehan memasuki (rumah) disamping menetapkan kebolehan makan (di rumah) orang-orang tertentu, juga menjelaskan kebolehan untuk kunjungan silaturrahim, kebolehan melihat aurat wanita muhrim, begitu juga berbicara dengan mereka, dan lain sebagainya yang termasuk dalam hal-hal yang telah ditetapkan oleh nash tentang kehidupan yang bersifat khusus. Atas dasar inilah (yakni yang sudah ditetapkan oleh syara’ tentang kebolehannya) dibolehkan beberapa hal dalam kehidupan yang bersifat khusus, yang berarti dikecualikan dari larangan-larangan memasuki rumah sehingga termasuk pada bagian nash yang membolehkan. Hal-hal yang tidak disebutkan oleh nash syar’i tidak dikecualikan dari larangan. Diizinkan masuk berarti dibolehkan masuk. Kebolehan ini bukan karena izin, tetapi karena syara’ telah menentukan atas kebolehannya, tidak termasuk hal-hal lain yang menyangkut keperluan untuk memasuki rumah, karena syara’ telah membolehkan memasuki rumah dengan izin, dan tetapi tidak membolehkan selain hal itu. Maka kebolehan tersebut khusus untuk memasuki rumah sebab larangan tersebut mengharuskan ke-umuman nash akan tetapi adanya izin untuk memasuki rumah tidak mencakup dibolehkannya makan, sebab terdapat dalil yang melarang yang bersifat umum, adapun dalil tentang dibolehkannya memasuki rumah bersifat khusus, terbatas hanya boleh memasuki rumah karena terdapat nash tentang hal tersebut dan nash yang ada (bolehnya masuk rumah) tidak mencakup hal-hal lain. Sehingga dalalatul iltizam tidak berlaku disini.

Demikian juga syara’ telah menetapkan dibolehkannya makan, minum bagi orang-orang tertentu sesuai dengan firman Allah SWT :

... وَلاَ عَلَى اَ نْفُسِكُمْ اَنْ تَأْ كُلُوْا مِنْ بُــيُوْتِكُمْ ، اَوْ بُــيُوْتِ اَبَآ ئِكُمْ ، اَوْ بُــيُوْتِ اُمَّهَتِكُمْ اَوْ بُــيُوْتِ اِخْوَانِكُمْ ، اَوْ بُــيُوْتِ اَخْوَاتِكُمْ ، اَوْ بُــيُوْتِ اَعْمَامِكُم ، اَوْ بُــيُوْتِ عَمَّا تِكُمْ ، اَوْ بُــيُوْتِ اَخْوَالِكُمْ ، اَوْ بُــيُوْتِ خَالاَ تِكُمْ ، اَوْ مَا مَلَكْتُمْ مَّفَا تِحَهُ ، اَوْ صَدِ يْقِكُمْ لَيْسَ عَلَيْكُمْ خُنَاحٌ اَنْ تَأْ كُلُوْا جَمِيْعًــا اَوْ اَ شْتَا تًا.
“ .... Dan tidak (pula) bagi dirimu sendiri, makan (bersama-sama mereka) di rumah kamu sendiri atau di rumah bapak-bapakmu, di rumah ibu-ibumu, di rumah saudara-saudaramu yang laki-laki, di rumah saudara-saudaramu yang perempuan, di rumah saudara bapak kamu yang laki-laki, di rumah saudara ibumu yang perempuan, di rumah yang kamu memiliki kuncinya atau di rumah kawan-kawanmu. Tidak ada halangan bagi kamu makan bersama-sama mereka atau sendirian”. (QS. An-Nuur : 61).

Nash berlaku bagi mereka setelah adanya izin memasuki rumah untuk makan-minum. Berarti nash ini adalah pengecualian bagi mereka untuk memasuki rumah. Sedangkan izin untuk makan kepada mereka berarti dibolehkan pula untuk berkumpul (Ijtima’) dalam jamuan makan. Jadi khusus menyangkut jamuan makan dan hanya berlaku bagi mereka saja, tidak termasuk orang lain, hal ini ditinjau dari berbagai segi dilalahnya. Demikian pula perintah syara’ untuk silaturahim, sekalipun mereka yang datang itu paman atau kemenakan dll, selama mereka termasuk orang-orang yang diperintahkan untuk bersilaturahim.

Begitu pula syara’ telah membolehkan para famili (kerabat) melihat aurat mahramnya, dibolehkan pula bagi wanita mahram menampakkan sebagian auratnya terhadap sesama mahramnya. Hal ini menunjukkan dibolehkan berkumpul dengan mereka dalam kehidupan rumah tangga (khusus). Jadi mereka setelah mendapat izin untuk masuk, dibolehkan berkumpul dengan wanita mahramnya.

Dengan demikian setiap orang yang termasuk dalam nash (yang lain) yang dibolehkan untuk melakukan sesuatu selain memasuki rumah, mereka di bolehkannya hanya bagi mereka adalah sebatas apa yang telah ditentukan oleh nash. Sebab ini merupakan pengecualian berdasarkan nash. Dan sesuatu yang tidak disebutkan oleh nash tidak boleh dilakukan.

Bertemunya pria dan wanita yang tidak ada hubungan mahram dalam kehidupan khusus secara mutlak diharamkan, sebab termasuk dalam nash yang melarangnya. Dan tidak terdapat nash yang mengecualikannya. Oleh karena itu hukumnya haram. Jadi ikhthilath dalam kehidupan khusus diharamkan dan tidak dibolehkan kecuali terhadap orang-orang yang oleh syara’ dibolehkan dalam kondisi-kondisi tertentu. Dalam kehidupan khusus (rumah tangga) diharamkan berkumpul seorang laki-laki bersama perempuan berdasarkan dalil yang khusus di samping dalil yang umum yang menjelaskan terpisahnya kehidupan laki-laki dan perempuan.

Adapun kehidupan masyarakat yang bersifat umum berdasarkan dalil-dalil yang umum jelas tidak membolehkan bertemunya antara laki-laki dengan perempuan, malahan masing-masing harus terpisah. Namun demikian syara’ juga telah menjelaskan hukum yang khusus menyangkut masing-masing urusan wanita dan pria, disamping hukum-hukum yang menyangkut keduanya. Syara’ telah membolehkan dalam masalah interaksi (seperti hubungan ekonomi dan beberapa tindakan) baik dari wanita maupun pria tanpa adanya perbedaan seperti halnya syara’ telah membolehkan bagi keduanya melakukan aktivitas jual-beli, sewa-menyewa, wakalah (pemberian kuasa), hibah, syuf’ah (prioritas membeli), wakaf, syirkah, wasiat, dan hiwalah (pengalihan hutang) masing-masing dibolehkan untuk memiliki apa yang diinginkannya serta mengembangkan miliknya, menuntut ilmu/keterampilan dalam bidang industri, termasuk mengajarkannya.

Bookmark and Share

    


  Member Information For ghaziProfil   Hantar PM kepada ghazi   Quote dan BalasQuote

ghazi
WARGA SETIA
Menyertai: 25.08.2007
Ahli No: 30809
Posting: 1549
Dari: Klang

blank   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 07:13


Sambungan

Syara’ juga telah mewajibkan jihad atas laki-laki dan membolehkannya untuk wanita, sunnah sholat berjamaah bagi pria dan membolehkannya untuk kaum wanita, mewajibkan sholat jum’at untuk laki-laki dan membolehkan untuk kaum wanita, mewajibkan bagi kaum laki-laki berusaha mencari nafkah dan mubah bagi perempuan, mewajibkan haji atas laki-laki, sementara wajibnya haji atas wanita terikat dengan syarat adanya mahram atau sekelompok wanita. Syar’i melarang wanita menjadi penguasa dan membolehkannya untuk laki-laki. Syara’ mewajibkan bagi perempuan memakai jilbab, sementara laki-laki tidak, dan syara’ menetapkan aurat laki-laki tidak sama dengan aurat wanita, syara’ tidak membolehkan kesaksian wanita dalam urusan jinayat (pidana) dan membolehkannya dalam perkara huquq, dengan ketentuan kesaksian dua orang wanita sebanding dengan satu orang laki-laki. Syara’ membolehkan perempuan ---termasuk juga laki-laki--- masing-masing untuk berjalan-jalan, melihat pemandangan, berbicara, mengucapkan selamat, bermain, berlari dan segala sesuatu yang termasuk hal-hal umum yang menyangkut laki-laki dan perempuan.

Hukum-hukum yang disebutkan diatas pada kenyataannya diperuntukkan bagi kehidupan yang bersifat umum. Apabila tidak dapat dihindari bertemunya laki-laki dan wanita seperti dalam jual-beli dan muamalah lainnya, maka dia diperbolahkan bertemu dengan laki-laki untuk tujuan tersebut, sebeb dengan dibolehkannya jual-beli dan muamalah lainnya berarti dibolehkan juga berkumpul, karena dalil tentang kebolehannya (jual beli) mencakup pertemuan keduanya (laki-laki dan perempuan) selama kebolehan itu bersifat umum. Hal ini tidak termasuk kategori ikhthilath atau disebut sebagai ikhthilath tetapi hanya yang diperbolehkan oleh syara’.

Berdasarkan hal inilah maka pertemuan (berkumpulnya) laki-laki dan wanita dalam kehidupan yang bersifat khusus mutlak diharamkan, baik dalam pertemuan itu didapat ikhthilath (interaksi) atau tidak, kecuali hal-hal yang nash syara’ telah membolehkannya, baik berupa perbuatan mubah, wajib atau sunnah, seperti halnya silaturrahim dan pertemuan antara keluarga mahram.

Adapun dalam kehidupan yang bersifat umum, maka pertemuan (berkumpulnya) laki-laki dan perempuan untuk melakukan sesuatu yang dibolehkan syara’, maka dibolehkan, seperti dalam kegiatan perdagangan, pertanian, industri, serta yang sejenisnya. Hal tersebut diperbolehkan sekalipun didalamnya didapatinya ikhthilath, yaitu didapatinya berkumpulnya laki-laki dan wanita dalam keadaan bercampur baur dan berinteraksi, karena dibolehkannya hal-hal semacam ini berarti pula diperbolehkannya pertemuan laki-laki dan wanita untuk tujuan tersebut atau disebabkan oleh hal-hal yang tidak mungkin dilaksanakan tanpa dalil yang membolehkan aktivitas tersebut di atas merupakan dalil pula yang membolehkan bercampurnya kaum laki-laki dan wanita.

Adapun apabila terdapat suatu kegiatan yang diharamkan oleh syara’ seperti judi atau sesuatu yang tidak mengharuskan adanya pertemuan antara laki-laki dan wanita seperti berjalan dan bermain-main, maka pertemuan tersebut adalah dosa, baik terjadi interakasi (ikhthilath) diantara mereka atapun tidak. Sebab pertemuan dalam keadaan tersebut dianggap dosa berdasarkan dalil-dalil umum yang mengharamkan adanya pertemuan laki-laki dan wanita. Dengan demikian terjadinya pertemuan, merupakan dosa, sebab tidak ada dalil yang mengecualikan dari ketentuan tersebut, seperti yang terjadi dalam kegiatan jual-beli.

Jadi pada prinsipnya pertemuan antara laki-laki dan wanita adalah dosa, baik terjadi ikhthilath (interaksi) atau tidak, kecuali hal-hal yang sudah ditentukan berdasarkan dalil-dalil umum yang menyangkut kehidupan bermasyarakat, yang telah dijelaskan oleh hukum syar’i yang memang mengharuskan adanya pertemuan. Maka pada saat itulah pertemuan dibolehkan sekalipun terjadi ikhthilath (interaksi).

Jadi permasalahannya bukan masalah ikhthilath tetapi persoalannya adalah pertemuan antara laki-laki dan wanita baik terjadi ikhthilath atau tidak. Oleh karena itu jika terdapat nash yang membolehkan adanya pertemuan seperti pertemuan antara laki-laki dan wanita yang hendak dilamarnya atau pertemuan antara perawat dengan dokter di dalam klinik atau rumah sakit, pertemuan laki-laki dan wanita dalam ceramah umum, pertemuan laki-laki dan wanita dalam jual-beli dan sebagainya, maka semua itu dibolehkan dalam kehidupan umum tidak dibolehkan dalam kehidupan khusus. Tetapi apabila syara’ telah menentukan tidak boleh adanya pertemuan seperti : pertemuan dalam kegiatan yang diharamkan, misalnya judi atau sesuatu yang dibolehkan tetapi pelaksanaannya tidak mengharuskan terjadinya pertemuan, misalnya : duduk di kedai untuk minum kopi atau rumah-rumah makan dan sejenisnya, maka terhadap masalah ini pada prinsipnya hukum syara’ telah mewajibkan pemisahan antara laki-laki dan wanita, baik yang menyangkut kehidupan khusus ataupun kehidupan umum. Jadi semua bentuk pertemuan antara laki-laki dan wanita jelas berdosa, kecuali apabila ada dalil yang membolehkannya pertemuan tersebut. Maka dalil tersebut tidak berlaku dalam kehidupan yang umum dan tidak berlaku dalam kahidupan yang khusus secara mutlak, kecuali dalam keadaan-keadaan tertentu yang menurut nash syara’ diperbolehkan.

Tempat-Tempat Yang Diperbolehkan Ber-Ijtima’ & Ikhthilath

Ijtima’ (berkumpulnya kaum pria dengan wanita) dan Ikhthilath (berinteraksi antara kedua jenis tersebut) adalah berada di satu tempat, baik berupa tempat umum seperti : masjid, jalan ataupun tempat khusus seperti di rumah pribadi.     Infishal (pemisahan antara kelompok pria dan wanita) adalah berada ditempat-tempat yang berbeda atau terpisah satu dengan lainnya seperti berada ditempat tinggal masing-masing.

Islam membolehkan kedua kelompok tersebut berkumpul dan berinteraksi di tempat-tempat umum, seperti : jalan, masjid, kebun-kebun umum (tempat rekreasi), lapangan, atau hal-hal yang dilakukan untuk tujuan yang dibolehkan syara’ dan memang memerlukan interaksi, misalnya shalat berjama’ah (di masjid), menunaikan ibadah haji, menyeberang jalan, safar, belajar, berobat, rekreasi, dan yang sejenisnya.

Begitu pula Islam telah membolehkan berkumpul dan berinteraksi di tempat-tempat khusus, seperti : di flat-flat/rumah-rumah dengan syarat interaksi itu dibolehkan oleh syara’, misalnya memenuhi undangan jamuan makan.

Namun Islam mengharamkan berkumpul dan berinteraksi ditempat-tempat khusus (rumah pribadi, mobil milik pribadi, dan sebagainya) antara kaum pria dan wanita yang bukan mahram, dan memerintahkan agar tempat berkumpulnya laki-laki dan wanita tersebut terpisah, apabila tujuannya melakukan hal-hal yang tidak dibolehkan syara’ seperti ngobrol untuk menghabiskan waktu.

Islam mengharamkan pula berkumpul dan berinteraksi ditempat-tempat umum antara laki-laki dan wanita untuk melakukan berbagai aktivitas yang mengundang kerusakan akhlak dan kejahatan seperti berenang dengan cara bercampur (laki-laki dan wanita) di kolam renang atau pantai. Contoh lain ; mengadakan pertemuan di suatu pulau (kecil) misalnya, berjemur di pantai dengan bikini atau di tempat-tempat lain semacamnya.

Bookmark and Share

    


  Member Information For ghaziProfil   Hantar PM kepada ghazi   Quote dan BalasQuote

ghazi
WARGA SETIA
Menyertai: 25.08.2007
Ahli No: 30809
Posting: 1549
Dari: Klang

blank   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 07:15


Sambungan

Kebun Binatang termasuk tempat umum. Adanya laki-laki dan wanita didalamnya, hukumnya mubah serta bukan menjadi suatu persoalan karena dianggap sebagai tempat umum. Di samping itu rekreasi di kebun-kebun (seperti kebun binatang, kebun raya) termasuk juga dalam hal yang dibolehkan oleh syara’.

Kumpulan Pulau Kecil (seperti kepulauan seribu) merupakan tempat umum. Keberadaan sekelompok orang disana dengan menaiki perahu-perahu kecil atau sebuah bargas untuk rekreasi atau untuk menyeberang laut dari pulau satu ke pulau lain adalah hal yang mubah pula.

Ruang Kuliah atau Aula di Universitas-universitas juga termasuk tempat umum yang berfungsi seperti halnya sebuah masjid ---dengan syarat mengikuti ketentuan-ketentuan yang dilakukan di dalam masjid, yaitu tempat duduk laki-laki didepan dan wanita dibelakang, atau laki-laki duduk berseberangan dengan wanita.

Berkumpul dan berinteraksi (ikhthilath) di dalam sarana transportasi umum, seperti : pesawat terbang, kereta api, bus, perahu, kapal laut dibolehkan meskipun berdesak-desakan. Sebab, para sahabat yang berhijrah dari Makkah ke Habasyah menyeberang laut dengan perahu, sedangkan mereka terdiri atas laki-laki dan wanita. Jadi ikhthilath di dalam perjalanan dibolehkan oleh syara’ selama belum sampai ke tempat tujuan.

Bookmark and Share

    


  Member Information For ghaziProfil   Hantar PM kepada ghazi   Quote dan BalasQuote

ghazi
WARGA SETIA
Menyertai: 25.08.2007
Ahli No: 30809
Posting: 1549
Dari: Klang

blank   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 07:17


Bagi yang meninggalkan suatu negeri/kampung halaman dengan tujuan menuntut ilmu, maka perjalanannya berakhir dengan sampainya ia di tempat tujuan dan tidak dibolehkan lagi ber-ikhthilath.

Adapun orang yang berpergian untuk memenuhi suatu keperluan pribadi selain yang di atas, seperti misalnya urusan dagang, ziarah, rekreasi, maka ia dianggap sebagai seorang musafir sampai ia kembali ke tempat asalnya kecuali bila ia berniat bermukim di tempat/kota yang dituju. Jika demikian halnya maka berakhirlah perjalanannya (ditempat tujuannya tersebut).

Keluarnya orang-orang Anshar dan Muhajirin ke pinggiran kota Madinah adalah untuk menyambut hijrahnya Rasulullah SAW dan ingin melihat (wajah/sosok) beliau, disamping menampakkan kesetiaan mereka menyertai Nabi serta kesetiaan mereka terhadap agama yang diturunkan Allah SWT. Mereka terdiri atas kaum laki-laki dan wanita. Rasulullah SAW telah membiarkan mereka keluar untuk memberi sambutan. Beliau tidak melarang aktivitas semacam ini, berarti hal ini menunjukkan dibolehkannya berkumpulnya laki-laki dan wanita di tempat-tempat umum (seperti jalan raya). Dibolehkan pula laki-laki dan wanita berkumpul untuk menyambut orang yang baru datang, termasuk menyambut para pimpinan dan pengemban da’wah.

Seluruh hal/perbuatan yang diharamkan oleh syara’, maka bagi Hamilud Da’wah (pengemban da’wah) diharuskan menjauhinya serta tidak layak untuk melakukannya. Seperti : rekreasi di kolam renang, danau-danau, pantai-pantai, yang di tempat-tempat tersebut biasanya berkumpul laki-laki dan wanita. Demikian pula duduk-duduk di kedai-kedai minuman keras (bar) meskipun tidak meminumnya. Begitu pula hal-hal makruh yang tidak layak dilakukan oleh Hamilud Da’wah (pengemban da’wah), misalnya meniru orang kafir dalam mode pakaian, mode rambut dan cara hidup yang serba mewah; mendatangi tempat-tempat yang syubhat , berteman dengan orang-orang fasik, orang-orang “murahan”, seperti : orang yang suka begadang, main kartu, melontarkan kata-kata kotor yang biasa mereka ucapkan. Semua hal di atas tidak layak mereka lakukan. Mengenai dusta, maka perbuatan ini diharamkan kecuali yang telah dikhususkan dalam hadits.

Oleh karena itu suatu hal yang wajib bagi Hamilud Da’wah (pengemban da’wah) supaya dapat menjadi panutan dan contoh dalam kesucian, kehormatan jiwa, ketaqwaan, keberanian, pengorbanan dan kedermawanan mereka; juga, menjauhi tempat-tempat yang syubhat serta segala hal yang dapat menodai jiwanya. Hendaknya senantiasa berprilaku sesuai dengan nilai-nilai akhlak yang luhur sehingga mempunyai pengaruh, serta menghargai orang lain dan sungguh-sungguh dalam mengembangkan da’wahnya yang berupa fikrah-fikrah/ide-ide Islam semata, dalam rangka menjalankan kembali urusan pemerintahan dan kemasyarakatan sesuai dengan hukum-hukum yang telah diturunkan Allah SWT.

Bookmark and Share

    


  Member Information For ghaziProfil   Hantar PM kepada ghazi   Quote dan BalasQuote

ghazi
WARGA SETIA
Menyertai: 25.08.2007
Ahli No: 30809
Posting: 1549
Dari: Klang

blank   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 07:20


Tentang Aktivitas Laki-laki Mengajar Wanita

Aktivitas belajar-mengajar yang dilakukan oleh laki-laki terhadap wanita atau sebaliknya, pernah berlangsung di zaman Rasulullah SAW dan di masa Khulafaur Rasyidin sesudahnya. Aktivitas tersebut disamping berlangsung di tempat-tempat umum, juga berlangsung di tempat-tempat khusus.

Rasulullah SAW pernah menga-dakan pengajian khusus bagi kaum wanita di masjid, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Abi Sa’id Al Khudri, bahwa para wanita pernah memohon kepada Rasulullah :

" قَدْ غَلَبَنَا عَلَيْكَ الرِّ جَالُ فَا جْعَلْ لَنَا يَوْمًا "
“ Kami telah dikalahkan kaum pria, maka berikanlah (pengajian khusus untuk kami) pada suatu hari “.(HSR. Bukhari No. 101).

Lalu Rasul pun mengabulkan permohonan mereka (kaum wanita), yaitu mengajar mereka secara khusus pada suatu hari yang telah ditentukan, secara rutin. Beliau juga membolehkan mereka mengikuti pengajian bersama laki-laki, dengan duduk kadang-kadang di samping kaum laki-laki dan kadang-kadang dibelakangnya.

Selain itu, para wanita tersebut juga mendatangi rumah Rasulullah SAW untuk menanyakan persoalan-persoalan khusus/pribadi, baik yang berkaitan dengan urusan pemerintahan dan pengadilan ataupun tidak. Sedangkan rumah Rasul adalah termasuk rumah (tempat) khusus, bukan tempat umum. Bukan pula rumah yang berfungsi sebagai rumah pengadilan atau istana negara. Akan tetapi rumah beliau adalah rumah yang berfungsi sebagai tempat tinggal untuk istirahat beliau bersama istri-istrinya, sehingga siapapun tidak diperbolehkan memasukinya kecuali dengan izin beliau.

Kisah Khabab bin Art yang mengajari saudara perempuan Umar (Fathimah) dan suaminya Sa’id, cukup dikenal dan bahkan sangat masyhur di kalangan kaum muslimin. Begitu juga para shahabat sering mendatangi rumah- istri-istri Rasulullah, baik ketika beliau masih hidup atau pada masa Khulafaur Rasyidin, untuk menanyakan perihal diri Rasulullah atau hukum-hukum syara’. Kemudian istri-istri Rasul menjawab pertanyaan mereka, hanya saja pembicaraan mereka dilakukan dari balik tabir/hijab. Hal ini karena Allah SWT memang telah memerintahkan demikian, khusus bagi istri-istri Rasul SAW.

Oleh karena itu aktivitas belajar-mengajar boleh dilakukan oleh kaum laki-laki kepada wanita dan sebaliknya. Aktivitas itu boleh saja dilakukan di tempat-tempat khusus (seperti di rumah), dengan syarat kaum wanita disertai muhrim atau suaminya. Boleh juga dilakukan di tempat umum, seperti di masjid atau sekolah dengan syarat tempat duduknya terpisah, laki-laki di pinggir kanan dan wanita dipinggir kiri, atau yang laki-laki duduk di depan sedangkan perempuan di belakang. Demikian ini persis seperti yang pernah terjadi di masa Rasulullah SAW.

Akan halnya sekolah pada hakekatnya adalah lebih serupa dengan masjid daripada tempat/rumah khusus. Oleh karena itu sekolah mengambil hukum masjid, bukan hukum tempat/rumah khusus, hanya saja tempat duduk di sekolah harus mengambil posisi persis sebagaimana di masjid.

( Sumber dari Nasroh Soal-Jawab, Tentang “Ikhthilath & Ijtima’”)

Bookmark and Share

    


  Member Information For ghaziProfil   Hantar PM kepada ghazi   Quote dan BalasQuote

ghazi
WARGA SETIA
Menyertai: 25.08.2007
Ahli No: 30809
Posting: 1549
Dari: Klang

blank   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 07:25


Betul, memang susah nak mengamalkan ikhtilat yang total. Misalnya masa ward round (macam dalam cerita Grey's Anatomy tu; kalau kalian tengok lah), saya terpaksa duduk berhampiran dengan student perempuan. Bukannya sebab nak menggatal, tapi sebab terpaksa.

Pertamanya, bilangan student yang ramai dalam group. Bila dah ramai, terpaksalah bersesak-sesak mengerumuni katil pesakit. Keduanya, disebabkan saya ni kurang tinggi berbanding kawan-kawan lelaki yang lain tu. Jadi saya seringkali dikesampingkan. Namun tak bermakna mereka ni selfish, cuma mungkin disebabkan enthusiasm mereka dalam menuntut ilmu yang tinggi.

Wallahu'alam... Maaflah 'ter'luah perasaan dalam topik ni pulak... he he

Bookmark and Share

    


  Member Information For ghaziProfil   Hantar PM kepada ghazi   Quote dan BalasQuote

Daeng_Jati
-WARGA AMAT SETIA-
Menyertai: 17.02.2004
Ahli No: 7336
Posting: 9704
Dari: UKM, Bangi

brunei   avatar


posticon Posting pada: 07-06-08 08:43


Baiklah, teman bertekad mulai hari ni, teman tak mo kaco urang perempuan melalui Henset macam tembak2 dan miscall. dan mesej2......

Bookmark and Share

    


  Member Information For Daeng_JatiProfil   Hantar PM kepada Daeng_Jati   Quote dan BalasQuote

rahimkawi
Warga Rasmi
Menyertai: 08.06.2008
Ahli No: 33674
Posting: 17
Dari: gombak

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 08-06-08 10:17


salam alaik.......buat renungan bersama,
dalam kita membicarakan soal ikhtilad, ataupun percampuran dikalangan kaum adam dan hawa tanpa perkaitan yang sah dari hukum syara', banyak isu-isu yang kita ketengahkan, namun...apa yang perlu kita fikirkan dan renungkan bersama, sejauh manakah penghayatan kita terhadap ilmu yang kita miliki. kadang-kadang kita tahu sesuatu perkara itu diharuskan dan tidak diharuskan dalam Islam, sejauh mana kita dapat mengikutinya. sama-sama lah kita muhasabah diri kita. ketahuilah, sesunnguhnya manusia ini amat dhoif. sebagai insan yang lemah, kita perlulah senantiasa berinstiqfar dan memohon keampunan dengan Allah S.W.T. semoga dosa2 kita diampunkan Allah.

Bookmark and Share

    


  Member Information For rahimkawiProfil   Hantar PM kepada rahimkawi   Quote dan BalasQuote

as-syafie
WARGA SETIA
Menyertai: 25.01.2007
Ahli No: 28366
Posting: 461
Dari: Mesir Darul Ulama'

NegeriSembilan   avatar


posticon Posting pada: 08-06-08 14:42


Pada 06-06-08 15:37 , mujahidah_muslimah posting:

!!! QUOTE !!!

Assalamualaikum

syukran kerana sdui berkongnsi mesej. sungguh Ilsma itu indah dalam memelihara maruah umatnya...

waallahu'alam


naam.... Alhamdulillah... Maha Suci Bagi Allah... :-)

Bookmark and Share

    


  Member Information For as-syafieProfil   Hantar PM kepada as-syafie   Quote dan BalasQuote

aymannur
Warga 4 Bintang
Menyertai: 04.06.2003
Ahli No: 1022
Posting: 212
Dari: irbed

KualaLumpur  


posticon Posting pada: 21-06-08 03:26


saya nak tambah sikit info.

ikhtilat : percampuran antara l dan p yang selalu digunakan untuk merujuk kepada percampuran yang tidak syarie.

muqabalah : pcampuran yang syarie, macam menuntut ilmu dan sebagainya.

wallahua`lam.

Bookmark and Share

    


  Member Information For aymannurProfil   Hantar PM kepada aymannur   Quote dan BalasQuote

rahimkawi
Warga Rasmi
Menyertai: 08.06.2008
Ahli No: 33674
Posting: 17
Dari: gombak

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 22-06-08 01:06


huhuhu...senang cita begini lah, ikhtilat ni kalau dalam bahasa arab maksudnya "campur" ana pun guna kalau dalam penulisan. jadi yang menjadi isunya adalah percampuran yang bebas dikalangan kaum adam dan hawa. itu yang dilarang dalam agama. akan tetapi percampuran dikalangan kaum hawa dan kaum adam secara tidak bebas, maksudnya ada kawalan dan penjagaan dari segi aurat,percakapan, ringkasnya yang dianjurkan oleh agama, tidak menjadi masalah. boleh rujuk balik percampuran yang dibenarkan dalam agama umpanya dalam urusan jual beli, pembelajaran, dan sebagainya lah. adab-adab dalam pergaulan juga perlu dititik beratkan. sekian..wasalam...

Bookmark and Share

    


  Member Information For rahimkawiProfil   Hantar PM kepada rahimkawi   Quote dan BalasQuote

simpLe_sHida

Menyertai: 13.10.2003
Ahli No: 4313
Posting: 2504
Dari: greenland....

egypt   avatar


posticon Posting pada: 24-07-08 15:05


salam alaik...
wah.. banyak info ni.. syukran ghazi dan sahabat lain..
kadangkala ana kurang menjaga ikhtilat ni..
namun.. lepas ni kena ikat sikit tutur kata...
jaga peradaban....etc..

berminat nak tau muqabalah..
erm.. yang ni bagaimana ye..
ada sahabat boleh kongsi ilmu lagi..

syukran... wsslm..

Bookmark and Share

    


  Member Information For simpLe_sHidaProfil   Hantar PM kepada simpLe_sHida   Pergi ke simpLe_sHida's Website   Quote dan BalasQuote

aymannur
Warga 4 Bintang
Menyertai: 04.06.2003
Ahli No: 1022
Posting: 212
Dari: irbed

KualaLumpur  


posticon Posting pada: 30-07-08 23:51


kak shida, biasalah tu, terbabas. semua org pun ada silap salahnya. saya lagi-lagi lah. sebab itu kita perlu saling ingat mengingati.

p/s : ingatkan saya selalu.

Bookmark and Share

    


  Member Information For aymannurProfil   Hantar PM kepada aymannur   Quote dan BalasQuote

Member Messages

Forum Search & Navigation

 

Log in to check your private messages

Silakan Login atau Mendaftar





  


 

[ Carian Advance ]

Jum ke Forum 




Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
© Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.123937 saat. Lajunya....