Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 28-09-2021  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Tidak ada sahabat yang setia melainkan kepentingan yang berpanjangan

-- Kang

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 71
Ahli: 0
Jumlah: 71




  Yang Masuk Ke Sini
HIKAL: 7 hari yang lalu


Bincang Agama
Topik: Tompok-tompok hitam


Carian Forum

Moderator: ibnu_musa, Administrator, ABg_IMaM
Portal Komuniti :: Ukhwah.com Indeks Forum
  »» Bincang Agama
    »» Tompok-tompok hitam

Please Mendaftar To Post


Oleh Tompok-tompok hitam

InsaF82
Warga 1 Bintang
Menyertai: 04.12.2007
Ahli No: 31915
Posting: 22

iraq   avatar


posticon Posting pada: 24-12-07 16:07


Assalamualaikum

Beberapa ketika yang silam, ada seorang ikhwah yang mempunyai seorang anak lelaki bernama Mat. Mat membesar menjadi seorang yang lalai menunaikan suruhan agama. Meskipun telah berbuih ajakan dan nasihat, suruhan dan perintah dari ayahnya agar Mat bersembahyang, puasa dan lain-lain amal kebajikan, dia tetap meninggalkannya. Sebaliknya amal kejahatan pula yang menjadi kebiasaannya. Kaki judi, kaki botol, dan seribu satu macam jenis kaki lagi menjadi kemegahannya.

Suatu hari ikhwah tadi memanggil anaknya dan berkata, "Mat, kau ni terlalu sangat lalai dan berbuat kemungkaran. Mulai hari ini aku akan pacakkan satu tiang di tengah halaman rumah kita. Setiap kali kau berbuat satu kejahatan, maka aku akan benamkan satu paku ke tiang ini. Dan setiap kali kau berbuat satu kebajikan, sebatang paku akan kucabut keluar dari tiang ini." Bapanya berbuat sepertimana yang dia janjikan, dan setiap hari dia akan memukul beberapa batang paku ke tiang tersebut. Kadang-kadang sampai berpuluh paku dalam satu hari. Jarang-jarang benar dia mencabut keluar paku dari tiang.

Hari bersilih ganti, beberapa purnama berlalu, dari musim ribut tengkujuh berganti kemarau panjang. Tahun demi tahun beredar lepas. Tiang yang berdiri megah di halaman kini telah hampir dipenuhi dengan tusukan paku-paku dari bawah sampai ke atas. Hampir setiap permukaan tiang itu dipenuhi dengan paku-paku. Ada yang berkarat lepat dek kerana hujan dan panas. Setelah melihat keadaan tiang yang bersusukan dengan paku-paku yang menjijikkan pandangan mata, timbullah rasa malu dan keinsafan dalam diri Mat kerana selama ini bergelumang dalam dosa dan noda. Maka dia pun berazamlah untuk memperbaiki dirinya.

Mulai detik itu, Mat mula sembahyang. Hari itu saja lima butir paku dicabut ayahnya dari tiang. Besoknya sembahyang lagi ditambah dengan solat-solat sunat. Lebih banyak lagi paku tercabut. Hari berikutnya Mat tinggalkan sisa-sisa maksiat yang melekat. Maka semakin banyaklah tercabut paku-paku tadi. Hari demi hari, semakin banyak kebaikan yang Mat lakukan dan semakin banyak maksiat yang ditinggal, hingga akhirnya hanya tinggal sebatang paku yang tinggal melekat di tiang. Maka ayahnyapun memanggillah anaknya dan berkata: "Lihatlah anakku, ini paku terakhir, dan akan aku cabutkannya keluar sekarang. Tidakkah kamu gembira?" Mat merenung pada tiang tersebut, tapi di sebalik melahirkan rasa gembira sebagai yang disangkakan oleh ayahnya, dia mula menangis teresak-esak. "Kenapa anakku?" tanya ayahnya, "Aku menyangkakan tentunya kau gembira kerana semua paku-paku tadi telah tiada." Dalam nada yang sayu Mat mengeluh, "Wahai ayahku, sungguh benar katamu, paku-paku itu telah tiada, tapi aku bersedih kerana parut-parut lubang dari paku itu tetap kekal di tiang, bersama dengan karatnya."

Ikhwah dan akhawat yang dimuliakan,

Dengan dosa-dosa dan kemungkaran yang seringkali diulangi hinggakan menjadi suatu kebiasaan (habit), kita mungkin boleh mengatasinya, atau secara berangsur-ansur menghapuskannya, tapi ingatlah bahawa parut-parutnya akan kekal. Dari itu, bilamana kita menyedari diri ini melakukan suatu kemungkaran, ataupun sedang di ambang pintu habit yang buruk, maka berhentilah serta-merta. Kerana setiap kali kita bergelumang dalam kemungkaran, maka kita telah membenamkan sebilah paku lagi yang akan meninggalkan parut pada jiwa kita, meskipun paku itu kita cabut kemudiannya. Apatah lagi kalau kita biarkan ianya berkarat dalam diri ini sebelum dicabut. Lebih-lebih lagilah kalau dibiarkan berkarat dan tak dicabut.


-----------------
sebaik-baik manusia ialah hamba yang BERTAQWA kepada ALLAH...


Bookmark and Share

    


  Member Information For InsaF82Profil   Hantar PM kepada InsaF82   Quote dan BalasQuote

smile_roses
WARGA SETIA
Menyertai: 21.09.2003
Ahli No: 3694
Posting: 895
Dari: Bumi Allah

Sabah   avatar


posticon Posting pada: 24-12-07 16:53


syukran jazilan atas info ini
sesungguhnya sangat berguna

Bookmark and Share

    


  Member Information For smile_rosesProfil   Hantar PM kepada smile_roses   Pergi ke smile_roses's Website   Quote dan BalasQuote

broshahir
-WARGA AMAT SETIA-
Menyertai: 16.02.2006
Ahli No: 22775
Posting: 3376
Dari: Nibong Tebal

PulauPinang   avatar


posticon Posting pada: 24-12-07 16:59


syukran ...
tapi saya pernah terbaca cerita yang menggunakan anologi yang sama iaitu paku..
cerita tu mengenai seorang yang pemarah...
setiap kali dia memarahi orang, dia akan mengetuk paku...
begitu juga sebaliknya...
sehinggalah kesemua paku itu dicabut..barulah dia sedar
walaupun dia sudah tidak memarahi orang, atau pun orang yang dimarahi itu telah memaafkannya...
parut di hati orang tu masih lagi berbekas.
wallahualam.

Bookmark and Share

    


  Member Information For broshahirProfil   Hantar PM kepada broshahir   Quote dan BalasQuote

sakinahazzahra
-WARGA AMAT SETIA-
Menyertai: 21.08.2007
Ahli No: 30733
Posting: 4295
Dari: rumahku syurgaku

Sabah   avatar


posticon Posting pada: 25-12-07 06:56


dosa-dosa dan parut yang ditinggalkan... :berfikir:
tapi kalau dah bertaubat dan dosa2 telah diampunkan, bukankan kita patut lupakan parut2 itu?
yang saya pernah baca selagi kita rasa menyesal dan tidak tenang dari dosa kita, mungkin kita belum terampun jadi kita kena taubat lagi, banyak berdoa lagi dan mohon ampun... :berfikir:
ada kaitan ke apa saya cakap?
kalau salah betulkan...


-----------------
dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap alam nasyrah: 8


Bookmark and Share

    


  Member Information For sakinahazzahraProfil   Hantar PM kepada sakinahazzahra   Quote dan BalasQuote

sakinahazzahra
-WARGA AMAT SETIA-
Menyertai: 21.08.2007
Ahli No: 30733
Posting: 4295
Dari: rumahku syurgaku

Sabah   avatar


posticon Posting pada: 25-12-07 07:00


Pada 24-12-07 16:59 , broshahir posting:

!!! QUOTE !!!

syukran ...
tapi saya pernah terbaca cerita yang menggunakan anologi yang sama iaitu paku..
cerita tu mengenai seorang yang pemarah...
setiap kali dia memarahi orang, dia akan mengetuk paku...
begitu juga sebaliknya...
sehinggalah kesemua paku itu dicabut..barulah dia sedar
walaupun dia sudah tidak memarahi orang, atau pun orang yang dimarahi itu telah memaafkannya...
parut di hati orang tu masih lagi berbekas.
wallahualam.



ini pernah dialami...
walaupun kita sudah maafkan orang tapi dalam hati masih terasa
dan berhati-hati dengan orang tersebut...
atau adakah ini bermaksud diri tidak ikhlas memaafkan..
tapi dah maafkan :-)


-----------------
dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap alam nasyrah: 8


Bookmark and Share

    


  Member Information For sakinahazzahraProfil   Hantar PM kepada sakinahazzahra   Quote dan BalasQuote

Hibatullah
Warga 4 Bintang
Menyertai: 29.04.2007
Ahli No: 29793
Posting: 305
Dari: bumi Allah-sumut

indonesia   avatar


posticon Posting pada: 25-12-07 12:37


Pada 25-12-07 07:00 , sakinahazzahra posting:

!!! QUOTE !!!

Pada 24-12-07 16:59 , broshahir posting:

!!! QUOTE !!!

syukran ...
tapi saya pernah terbaca cerita yang menggunakan anologi yang sama iaitu paku..
cerita tu mengenai seorang yang pemarah...
setiap kali dia memarahi orang, dia akan mengetuk paku...
begitu juga sebaliknya...
sehinggalah kesemua paku itu dicabut..barulah dia sedar
walaupun dia sudah tidak memarahi orang, atau pun orang yang dimarahi itu telah memaafkannya...
parut di hati orang tu masih lagi berbekas.
wallahualam.



ini pernah dialami...
walaupun kita sudah maafkan orang tapi dalam hati masih terasa
dan berhati-hati dengan orang tersebut...
atau adakah ini bermaksud diri tidak ikhlas memaafkan..
tapi dah maafkan :-)
syukran 4 the info.
sayapun pernah mengalami nya.
saya rasa susah sangat nak melupakan kesalahan yang saya dah buat. fasal di atas juga. semoga Allah mengampun kan dosa2 ana.
amin.....





-----------------
saya percaya tiada yang sia-sia,semua akan ada hikmahnya.


Bookmark and Share

    


  Member Information For HibatullahProfil   Hantar PM kepada Hibatullah   Quote dan BalasQuote

Member Messages

Forum Search & Navigation

 

Log in to check your private messages

Silakan Login atau Mendaftar





  


 

[ Carian Advance ]

Jum ke Forum 




Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.100601 saat. Lajunya....