Mencari cinta sejati

Artikel Dari: Portal Komuniti :: Ukhwah.com

http://www.ukhwah.com:443/ukhwah/



Tarikh: Khamis, 26 Oktober 2006 @ 8:38:17
Topik: Umum



Mencari cinta sejati?.siapakah yang benar-benar mencintai kita?

Bertepuk sebelah tangan sahaja tidak akan berbunyi.
Bercinta dengan yang tidak mencintai, akan menyebabkan seseorang itu kecewa dan merana.

Itulah lumrahnya apabila bercinta dengan manusia.
Sebaliknya bercinta dengan Allah, Tuhan yang Maha Pencinta atau'Al Waduud' itu, cinta kita pasti akan berbalas. Bahkan ia diberi penghargaan dan disambut dengan baik.

Cinta Allah yang Maha Pencinta tidak memilih siapa, rupa, gaya dan bagaimana keadaannya.
CintaNya boleh direbut oleh sesiapa sahaja, asalkan rajin berusaha untuknya.
Cinta yang tidak pernah luput walau sesaat malahan terus berkekalan.
Berbeza dengan manusia yang hanya cinta pada yang disukai dan diminati.
Cintanya pula bermusim dan tidak kekal.
Sewaktu disenangi dicintai, bila jemu atau benci tidak lagi dicintai malah ditinggalkan.

Cinta manusia juga terhad dan ada kepentingan.
Isteri cintakan suami kerana suami tempatnya bergantung.
Ibu mencintai anak kerana anak itulah penghiburnya di kala sunyi.
Kawan menyayangi kawan kerana dapat berkongsi
merasai senang dan susahnya hidup.
Pengikut sayangkan ketua kerana ketua menjadi
penaungnya.

Namun Allah yang Maha Pencipta mencintai hamba-hambanya tanpa ada kepentingan apa-apa.
Allah hanya melebihkan kecintaanNya kepada orang-orang yang mencintaiNya,
sebagai ganjaran buat hambaNya itu..
Allah akan murka kepada orang yang mengingkariNya, yang sombong,
dan memang tidak mahu langsung mencintaiNya.

Cinta Seindah Yang Diucap.
Semua orang boleh mengaku dan berikrar bahawa
dia mencintai Allah.
Tapi tindak-tanduknya dapat mencerminkan
apakah dia benar-benar mencintaiNya.
Dan Allah sendiri lebih tahu siapakah diantara
hamba-hambanya yang benar-benar mencintaiNya.
Orang yang benar-benar mencintai Allah sanggup
berbuat apa sahaja keranaNya.
Kalau terhadap orang yang dikasihi, suami dan
lain-lain diberikan perhatian dan tumpuan,
Sanggup berkorban apa sahaja, pastilah terhadap
Allah lebih-lebih lagi.
Malah sanggup pula bersusah payah bangun
malam untuk bertemu dan bercakap-cakap dengan
kecintaannya.
Sedang orang lain seronok bergaul bebas dengan
kekasih hati, dia bermujahadah
(melawan kehendak nafsu) menolak ajakan
kekasihnya kerana mengutamakan
larangan Allah SWT yang kasihNya lebih utama.

Tanda Cinta.
Tanda seseorang itu mencintai Allah ialah dia
beriman kepada Allah,
bertaqwa, berkorban untukNya dengan melakukan
kebajikan, sabar,
bertaubat,membantu kerja-kerja menegakkan
agama melakukan ibadah yang
fardhu dan rajin mengerjakan ibadah-ibadah sunat.
Dia berkasih sayang dengan sesama manusia dan
saling bersilaturrahim kerana Allah, dengan
menjaga batas-batasnya (),
saling beri-memberi kerana Allah demi
keredhaanNya.
Tidak kerana yang lain.Allah melimpahkan
kecintaanNya dan menempatkan orang-orang yang
dicintaiNya itu pada kedudukan yang tinggi dan
mulia di Akhirat.

Allah isytiharkan cintaNya di dalam Al-Quran
kepada orang yang
sungguh-sungguh beribadah berbuat kebaikan
danberakhlak mulia.
Diantaranya Allah berfirman:

"Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang
sabar."
( Surah: Ali Imran,Ayat:146.)

"Dan Allah mencintai orang-orang yang berbuat
kebajikan."
( Surah Ali-Imran,Ayat: 134 )

"Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang
bertaubat dan mencintai orang-orang yang
mensucikan diri."
( Surah: Al-Baqarah. Ayat: 222 )

Untungnya Orang Bercinta.
Beruntunglah orang yang bercinta dengan Allah
kerana mendapat
perhatian,cinta dan kasih sayangNya.
Istimewanya orang yang bercinta dengan Allah dan
mendapat balasan cintaNya,
seluruh isi langit dan bumi akan turut mencintainya.
Dia menjadi kekasih Allah manakala orang yang
mencintainya turut mendapat kecintaan daripada
Allah pula.
Orang yang mendapat kecintaan Allah hidup
bahagia dan tenang ketika di dunia lagi.
Di Akhirat Allah akan berikan kebahagian yang
abadi.

Begitulah istimewanya orang yang bercinta dengan
Tuhan yang Maha Pencinta itu.
Kita pasti tidak mahu gagal dalam bercinta.
Agar cinta kita berbalas, bercintalah
denganNya,Tuhan yang Maha
Pencinta itu dengan curahan cinta agung.
Pasti akan mendapat balasan cinta yang istimewa
dariNya.
Usahkan di Akhirat, di dunia lagi, terasa di hati
balasan cintaNya.

Rasulullah pernah bersabda :-
Cintailah sesuatu itu sekadar saja.
Berkemungkinan ia akan menjadi kebencianmu
pada suatu seketika
Bencilah yang engkau benci itu sekadar saja..
berkemungkinan ia akan menjadi kecintaanmu
pada suatu ketika.