Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 13-06-2021  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Jika anda berhasrat untuk berjaya, jangan hanya memandang ke tangga tetapi belajarlah untuk menaiki tangga tersebut.
-- ummimq (Kaunselor)

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 55
Ahli: 0
Jumlah: 55




  Yang Masuk Ke Sini
isa777_musa: 1 jam, 19 minit yang lalu
zam_rizal: 9 hari yang lalu
wanja: 19 hari yang lalu
MTMKi: 27 hari yang lalu
Kang: 27 hari yang lalu

Cerpen: Kasih sejati dan suci
 Posted on Isnin, 02 April 2007 @ 11:26:07oleh istisafa
Karya khalifah_85 menulis Masih terkenang oleh ku, semasa aku masih lagi menjalankan praktikal disalah sebuah hospital di utara tanah air.

Pada petang sabtu itu, wad delima telah menerima seorang pesakit yang baru dipindahkan ke hospital ini dari rumah sakit lain. Pesakit itu seorang wanita yang bernama Wawa. Wawa masuk ke wad delima ini kerana menghidap penyakit yang menjadi igauan ngeri bagi setiap manusia. KANSER, itulah penyakit yang di hidapi oleh Wawa. Wanita yang masih muda dan baru beberapa tahun mendirikan rumah tangga bersama suaminya yang bernama Budin.

Budin merupakan seorang manager di salah sebuah syarikat swasta di bandar ini. Budin merupakan suami yang amat pengasih dan amat menyayangi Wawa dengan sepenuh hatinya. Sepanjang masa Wawa dirawat disini, Budin tak pernah miss untuk melawat Wawa di wad setiap hari baik pagi mahupun petang. Ada saja buah tangan yang dibawa olehnya.

Assalamualaikum, macam mana keadaan sayang hari ni?” sapa Budin ketika ia melawat isterinya pada petang itu.

”Alhamdulillah, sudah agak baik ni bang, cuma sayang masih belum mampu untuk bergerak lagi” jawab Wawa pada Budin.

"Tak apa, insya ALLAH nanti ianya akan baik lah tu, yang penting sayang harus kuatkan semangat sayang untuk terus melawan rasa sakit itu” Budin memberi semangat kepada isterinya.

Wajah Wawa mula menampakkan riak kesedihan. “tapi bang, sayang rasa, macam dah tak ada harapan untuk sayang sembuh lagi, kebanyakan orang yang mengidap penyakit ini harapan untuk sembuh amat tipis dan ramai juga yang maut akibat penyakit ini ” air mata Wawa telah mula mengalir membayangkan bahawa kemungkinan tempoh untuk ia merasai kehidupan ini seolah-olah tidak akan lama lagi.

Pada malam itu Budin masih terkenang akan perbualannya dengan isterinya pada petang tadi, pilu juga hatinya bila mendengar akan kata-kata isterinya… hatinya turut tidak tenteram. Budin juga sebenarnya amat risau dan khawatir melihat keadaan isterinya yang semakin kritikal, namun ia terus memberi semangat pada isterinya walaupun dirinya sendiri berasa amat lemah untuk hadapi kenyataan ini.

Selepas memberi salam kekiri dan kekanan, Budin berdoa kepada ILAHI, “ Ya ALLAH, engkaulah tuhan yang Maha Kuasa, Engkau juga yang menentukan akan qada’ dan qadar kehidupan makhluk ciptaanmu.. ya ALLAH aku tidak sanggup untuk melihat penderitaan yang dihadapi oleh isteriku, dengan rahmat dan sifat kudrah mu ya ALLAH. Aku mohon kau sembuhkanlah isteriku, agar ia kembali ceria dan sihat seperti dulu. Sekiranya boleh, kau pindahkan lah rasa sakit itu kepada ku ya ALLAH, biarlah aku yang menanggungnya. Aku begitu simpati dan sedih setiap kali dia mengadu kesakitan kepada ku. Aku tidak tahan melihatnya, namun aku harus berpura2 tenang dihadapannya agar ia tidka lemah dan putus asa dari terus berjuangan melawan sakitnya.itu sahaja pintaku pada mu ya ALLAH.amin ya rabbal alamin.. “ sambil bercucuran air mata Budin menyudahkan doanya dengan segala pujian bagi ALLAH. Beginilah rutin harian budin,dia sentiasa merintih dan memohon kepada yang maha kuasa pada setiap kali ia bangun di tengah malam..

Pada ke esokan harinya, pagi-pagi lagi Budin datang ke wad delima untuk melawat isterinya yang tersayang, menjadi rutin harian, Budin akan membantu memandikan isterinya, menyalinkan pakaian untuk isterinya, malah terkadang ia juga yang menyikatkan rambut isterinya sebelum memakaikan tudung. Budin berbincang dengan Wawa tentang nasihat doctor kepadanya sebentar tadi.

“Sayang, doktor menasihatkan agar sayang buat pembedahan sekali lagi untuk membuang barah yang terdapat pada rahim sayang” luah Budin pada isterinya.

“Abang, sayang setuju untuk dibedah, sebab sayang mahu sembuh dan keluar dari sini, sayang mahu melayan abang seperti dulu, ayang ingin sekali melihat abang gembira dan bahagia, sayang terlalu sedih melihat abang keletihan setiap pagi dan petang dating menemankan sayang kat sini” luah Wawa kepada Budin dengan riak wajah yang sayu.

Mengalir air mata lelaki Budin, apabila mendengar kata-kata isterinya yang tersayang.

“Abang sentiasa berdoa agar sayang segera sembuh dan dapat kembali ceria seperti dulu, abang sayangkan sayang walau dalam apa jua keadaan sayang, malah abang akan melayan sayang selagi hayat abang dikandung badan insya ALLAH” kemudian Budin menghadiahkan kucupan mesra kepada isterinya.

Budin dan Wawa tau bahawa setiap kali pembedahan untuk membuah barah dijalankan peluang Wawa untuk selamat adalah 50:50.. namun disudut hatinya Budin mahu melihat isterinya sembuh.

                             * * * # # * * *

Hari ini telah tamatlah penderitaan isterinya. Budin menerima pemergian isterinya dengan penuh redha walaupun hatinya berasa pilu kerana kehilangan orang yang tersayang. Yang menjadi pembantunya setiap kali dalam dalam segala urusan yang ia tak mampu selesaikan seorang, menjadi penghibur tatkala dia kesedihan dan juga penat bekerja,seorang yang merupakan kawan dan juga teman bicaranya ketika memerlukan seseorang untuk berbicara..

Pembedahan yang dijalankan semalam berakhir dengan kegagalan dan wawa telah gagal diselamatkan. Kerana kanser yang bersarang dibadannya telah berada dalam tahap kritikal dan tidka dapat nak diselamatkan walaupun para doktor telah berusaha sebaik mungkin.

Budin dan orang ramai sedang menguruskan pengebumian jenazah wawa di tanah perkuburan islam di wakaf baru, kampung dan juga tanah kelahiran wawa.selepas pengkebumian jenazah, setelah orang ramai pulang, tinggallah budin seorang disitu mendoakan isterinya yang tersayang agar diterima dikalangan orang yang beriman disisi ALLAH. dan juga menjadi isterinya kelak disyurga ALLAH.

Itulah lumrah kehidupan manusia.. sebagaimana yang difirmankan oleh ALLAH dalam al qur’an.. “setiap yang bernyawa (hidup) pasti akan merasai mati”.. itulah janji ALLAH kepada semua makhluknya.ajal yang dating kepada manusia tidak terlambat walau sesaat dan tidak tercepat sesaat.semuanya adalah gambaran kekuasaan ALLAH dalam pentadbiran alam ini.

Kami warga hospital tersebut terutamanya diriku dan juga rakan-rakan yang bertugas diwad tersebut begitu terasa dengan kepergian wawa. kerana dia adalah persakit yang begitu sabar dan tetap ceria walaupun sedang bertarung dengan rasa sakit yang tidak tertanggung. dia juga seorang yang ramah dan mudah mesra dengan semua kakitangan disini. semoga beliau mendapat rahmat ILAHI dan dipermudahkan segala urusannya di sana kelak…

Wassalam….


p/s : mohon ribuan kemaafan kepada semua sahabat seandainya cerpen ini dirasakan tidak menarik. Kerana saya baru pertama kali menulis cerpen, ini pun atas pemintaan seorang rakan yang melihat langsung peristiwa diatas. Ini adalah adaptasi dari kisah benar namun ada juga bahagian yang ditambah untuk menambahkan jalan cerita. Cerpen ini saya persembahkan kepada semua kakitangan hospital diatas jasa mereka membantu dan merawat pesakit.

 

  Karya


Komen


"Cerpen: Kasih sejati dan suci" | Login/Mendaftar | 12 Komens
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.


Re: Kasih sejati dan suci
oleh eve pada Khamis, 05 April 2007 @ 21:31:37
(Info AHLI)


assalammualaikum...

sebenarnya,,hati saya agak tersentuh mmbaca cerita khalifah_85...cerpen awak memperlihatkan betapa kasih dan sayangnyer seorang suami kepada isterinyer..sanggup memindahkan sakit isterinye kepada dirinye sendiri..tapi..seperti yang kita ketahui..pertamuan,ajal adalah ketentuan Allah...kita manusia hanya dapat berdoa dan tawakal...dalam dunia sekarang ni..agak sukar untuk memiliki kasih yang begini...syukur alhamdulillah kalau kita ketemuinye...apapun,,kasih dan cinta yang sejati..adalah kepada Allah,pencipta alam ni...just tu saja saya nak cakap...thank kerana berkongsi cerita...sebab..ia memberi ilmu baru kepada diri saya dan mungkin juga kepada org lain..k..

wassalam..
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]


Re: Kasih sejati dan suci
oleh bayti_jannati ([email protected]) pada Jumaat, 06 April 2007 @ 18:00:33
(Info AHLI)
cerita ni best dan menyentuh hati..
betapa kasih nya suami wawa kepadanya...
harap Khalifah_85 dapat berkarya lagi....
]

Re: Kasih sejati dan suci
oleh ima280387 pada Sabtu, 14 April 2007 @ 17:06:13
(Info AHLI)


Assalamualaikum...
tahniah atas cubaan pertama ini..
ia cukup menyentuh hati saya yang membaca..
kesanggupan & kesetiaan seorang suami yang dipertonjolkan amat dikagumi..
ia perlu dijadikan contoh buat insan2 diluar sana..
tak kira lelaki mahupun wanita, perlu ada sifat2 yang amat diperlukan dalam sesebuah hubungan agar terus bahagia..
namun, andai datang dugaan, jangan mudah mengalah, itu semua ujian serta dugaan dariNya untuk menguji setiap hambaNya..
maka, bersabarlah kita dalam menghadapi dugaan2 dari Nya..
Wallahualam..
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]

Re: Kasih sejati dan suci
oleh cute_unlimited pada Ahad, 15 April 2007 @ 14:08:49
(Info AHLI) http://www.misijutawan.com, www.friendster.com/1490087/


Bagi saya sekurang2nya Budin patut bersyukur kerna semasa hayat isterinya dia telah berpeluang untuk berkongsi kasih sayang dan kebahagiaan rumah tangga itu sendiri.

ada sesetengah orang yang tidak berkesempatan malahan membuat onar terhadap org yang bererti dalam hidupnya..di akhir hayat orang tu..barulah keinsafan dan penyesalan datang bertimpa-timpa.tika itu apalah yang boleh dibuat untuk membaiki luka yang terpendam....

hanya doa yang kukirimkan..moga Allah merahmatinya..
Alfatihah...
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]

Re: Kasih sejati dan suci
oleh hanisahani pada Jumaat, 25 Mei 2007 @ 14:21:41
(Info AHLI)


Tahniah! walaupun cubaan pertama menulis cerpen,penulis berjaya siapkan sebuah cerpen yang boleh dibaca ana dan sahabat2 lian,,tak macam ana,,nak menulis,tapi tak pernah jadi cerpen tulisan ana,,hehe,,moga berjaya di masa2 akan datang,,=)
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]


Re: Kasih sejati dan suci
oleh nurul_huda3110 pada Selasa, 31 Julai 2007 @ 16:47:45
(Info AHLI) http://www.yahoo.com/
cubaan yang baik walaupun baru first time..
tersentuh kerana mereka mghadapi uijan dengan tabah.
mudah-mudahan ada ganjaran pahala buat mereka
yang bersabar menerima ujian dr ALLAH...

moga arwah ditempatkn ddlm golongan
hmba2 yang bertaqwa.amin
al-fatihah.

moga berjaya dalam bidang penulisan
]


Re: Kasih sejati dan suci
oleh nurul_huda3110 pada Selasa, 31 Julai 2007 @ 16:47:53
(Info AHLI) http://www.yahoo.com/
cubaan yang baik walaupun baru first time..
tersentuh kerana mereka mghadapi ujian dengan tabah.
mudah-mudahan ada ganjaran pahala buat mereka
yang bersabar menerima ujian dr ALLAH...

moga arwah ditempatkn ddlm golongan
hmba2 yang bertaqwa.amin
al-fatihah.

moga berjaya dalam bidang penulisan
]

Re: Kasih sejati dan suci
oleh dhiani pada Selasa, 25 September 2007 @ 12:42:57
(Info AHLI)


kadangkala apa yang kita impikan tidak semua kita dapat
sebagai hambaNya kita kena redha dengan segala apa yang berlaku

Al-fatihah..
semoga rohnya tenang di sana
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]


Re: Kasih sejati dan suci
oleh ekIEnA pada Jumaat, 26 Oktober 2007 @ 13:35:31
(Info AHLI) http://-/
assalamualaikum..
tahniah ana ucapkan buat khalifah_85.cerpen di atas sangat-sangat menyentuh hati ana kerana hampir sama dengan situasi ana.iaitu semasa ana kehilangan insan paling bermakna dalam hidup setiap manusia iaitu ibu.arwah menghembuskan nafas terakhir tanpa dapat ana tatap wajahnya untuk terakhir kali.tapi alhamdulillah, ana sempat menjaga dan menemani arwah semasa di hospital.sememangnya sikap dan layanan kakitangan hospital sangat membantu sepanjang tempoh tersebut.semoga anda dapat menghasilkan karya lagi selepas ini dengan lebih berkesan.
]

Re: Kasih sejati dan suci
oleh Wuddah pada Khamis, 01 November 2007 @ 12:02:59
(Info AHLI)


Assalamualaikum...bagus jalan ceritanya..semoga dicucuri rahmat...
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]


Re: Kasih sejati dan suci
oleh battrisya88 pada Jumaat, 07 Disember 2007 @ 19:36:43
(Info AHLI)
Assalamualaikum..
tahniah atas percubaan pertama ini..
cerpen yang sungguh menarik..
hati saya begitu tersentuh apabila membaca cerpen ini...
kasih sayang seorang suami terhadap isterinya...
semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh isterinya...
]

Re: Kasih sejati dan suci
oleh paku pada Isnin, 11 Februari 2008 @ 15:50:24
(Info AHLI)


Salam. karya yang disampaikan walaupun menggunakan bahasa yang biasa namun mampu menarik perhatian pembaca. Apatah lagi dengan tema yang cukup menyentuh hati. Teruskan berkarya. Saya menanti peningkatan di dalam karya-karya saudara.

ps:ingin jadi suami mithali.:)
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]





Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
© Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.084508 saat. Lajunya....