Array
Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 30-01-2023  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Yang meninggikan darjat seseorang ialah akal dan adabnya, bukan asal keturunannya
-- Hukama'

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 56
Ahli: 0
Jumlah: 56




  Yang Masuk Ke Sini
MaMaT1505: 20 hari yang lalu
Iswadi: 26 hari yang lalu
Martyr: 27 hari yang lalu
kasih_kekasih: 32 hari yang lalu

HUKUM KETAWA DAN SENYUM
 Posted on Selasa, 19 Julai 2005 @ 21:40:00oleh Hanan
Tazkirah azhan86 menulis Abu Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Ishaq bin Manshur berkata: Ketika Khidir akan berpisah dengan Nabi Musa a.s. maka berkata Nabi Musa a.s.:
“Berilah nasihat kepadaku.”

    Khidir berkata: “Ya Musa, jangan banyak bicara dan jangan berjalan tanpa kepentingan dan janganlah tertawa tanpa sesuatu yang mentertawakan dan jangan menempelak orang yang salah dengan dosa kesalahannya dan menangislah atas dosa-dosamu sendiri, hai putera Imran.”

Jaafar bin Auf dari Mas’ud dari Auf bin Abdullah berkata:
“Biasa Nabi Muhammad SAW tidak tertawa melainkan senyum simpul dan tidak menoleh kecuali dengan wajahnya. (Yakni tidak suka melerek).”

    Hadis ini menunjukkan bahawa senyum itu sunat dan tertawa bergelak-gelak itu makruh. Maka seharusnya orang yang sihat akal jangan gelak-gelak tertawa sebab banyak yang bergelak di dunia bererti akanbanyak menangis di akhirat. Allah SWT berfirman yang bermaksud:

    “Hendaklah kamu sedikit ketawa dan banyak menangis setelah menerima pembalasan dari amal perbuatan mereka.”

    Al-Hasan Basri berkata:
“Sungguh ajaib seseorang dapat tertawa pada hal di belakangnya ada Api Neraka dan orang yang bersuka-suka sedang di belakangnya maut.”

    Al-Hasan Basri bertemu dengan pemuda yang sedang tertawa , lalu ditanya:
“Hai anak muda, apakah engkau sudah menyeberang Shirath?”
    Jawabnya: “Belum.”

    “Lalu kerana apa engkau tertawa sedemikian itu?”

    Maka sejak itu pemuda itu tidak tertawa lagi. Nasihat Hasan meresap benar dalam hatinya sehingga ia bertaubat daripada tertawa.

 

  Tazkirah


Komen


"HUKUM KETAWA DAN SENYUM" | Login/Mendaftar | 8 Komens
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.


Re: HUKUM KETAWA DAN SENYUM
oleh houri pada Rabu, 20 Julai 2005 @ 0:58:34
(Info AHLI)


syukran jazilan untuk artikel ni. semoga kita semua dapat mengambil ikhtibar daripadanya.
ana teringat antara dua wasiat daripada imam al-syahid hassan al-banna:

Janganlah banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.

Janganlah banyak bergurau kerana umat yang sedang berjuang itu tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam setiap perkara.

wallahu a'lam.
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]


Re: HUKUM KETAWA DAN SENYUM
oleh mulimahsejati pada Jumaat, 19 Ogos 2005 @ 13:58:07
(Info AHLI)
ana pun sebenarnya tak apa hukum tentang..ketawa..alhamdulillah sekarang ana bertambah faham
]

Re: HUKUM KETAWA DAN SENYUM
oleh Tetamu pada Rabu, 20 Julai 2005 @ 17:29:30


betul lah tu.ana setuju dengan topik ni.ketawa dan senyum memang tak dihalang dalam islam. senyum dan ketwa biarlah berpada2,tambahan pula kalau orang perempuan,tak manis. kalau nak ketawa biarlah bertempat dan bersopan.tak kiralah laki ke perempuan. yang paling penting biarlahsenyuma yang diberikn itu ikhlas.dan anggaplah ia sbagai satu sedekah.
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]

Re: HUKUM KETAWA DAN SENYUM
oleh Iman_Hayati pada Khamis, 21 Julai 2005 @ 21:14:39
(Info AHLI)


Assalamu'alaikum..
Ketawa yang berlebih-lebihan akan menyebabkan HATI kita akan menjadi mati.
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]

Re: HUKUM KETAWA DAN SENYUM
oleh nuraiman_khairunnissa ([email protected]) pada Jumaat, 22 Julai 2005 @ 22:50:28
(Info AHLI)


syukran... info yang bermakna sekali...
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]

Re: HUKUM KETAWA DAN SENYUM
oleh inas_syamimi pada Rabu, 17 Ogos 2005 @ 2:35:55
(Info AHLI) http://yahoo.com


emmmmmm.............
insyaAllah kita akan sama-sama mengambil iktibar....
terima kasih kerana info yang sedikit sebanyak mengingatkan diri ini....
semoga kita sama-sama bahagia di dunia jua di akhirat...

senyumlah seikhlas senyuman Rasulullah.....
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]

Re: HUKUM KETAWA DAN SENYUM
oleh kama_klate ([email protected]) pada Jumaat, 23 September 2005 @ 5:37:34
(Info AHLI) http://-/


terima kasih kepada pengirim semoga dapat kita sama2 amalkn
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]


Re: HUKUM KETAWA DAN SENYUM
oleh akhi_ahm ([email protected]) pada Isnin, 05 Disember 2005 @ 8:46:47
(Info AHLI)
Alhamdulillah...mudah-mudahan kita mendapat iktibar dari apa yang telah disampaikan itu....
InsyaALLAH...
]





Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
© Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.080215 saat. Lajunya....