Array
Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 01-12-2021  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Air yang mengapungkan kapal, air juga yang menenggelamkan kapal
-- Kata Bijaksana

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 44
Ahli: 0
Jumlah: 44




  Yang Masuk Ke Sini
Muslim1987: 4 hari yang lalu

Sejarah Yahudi Di Madinah
 Posted on Isnin, 28 Julai 2003 @ 10:29:35oleh Hanan
Umum mohm3 menulis YAHUDI memang satu-satunya bangsa yang laknat dan langsung tidak boleh dipercayai sampai dunia ini kiamat. Tidak boleh dijadikan sahabat. Sejarah membuktikannya ia pengkhianat laknat, lagipun watak yang kelihatan jelas watak perompak, penipu, pembunuh dan penjahat dan memang segala macam yang jahat ada saja dalam diri Yahudi. Kita berdoa Allah datangkan bala kepada Yahudi segera agar umat Islam tidak terhakis dengan dakyah mereka.

Hari ini mereka berjanji dan esok akan dikhianatinya janji itu. Berulang kali. Bukan sekali atau sejuta, malah lebih dari itu. Lihat saja apa yang terjadi di Palestin. Itulah sikap Yahudi sejak dulu hingga sekarang ini. Titik/kenyataan saya tidak ada timbang rasa. Stop!kalau ada yang mempersoalkan, sila hadir dengan fakta yang nyata.

Sekarang marilah kita duduk sambil berfikir faktor faktor Yahudi yang sememangnya memusuhi Islam. Diharap para sahabat dapat mendengar dengan hati terbuka penuh rasa setiakawan sebagai orang Islam yang bersaudara. Kita teliti dulu asalnya sikap Yahudi yang ada di Madinah ketika Zaman Baginda Rasul SAW. Yahudi di Madinah terdiri dari 3 golongan iaitu Yahudi Qainuqa, Yahudi Nadhir dan Yahudi Quarizhah.

Yahudi di Madinah itu mengakui yang mereka adalah Putera (macam anak raja pula) dan Kekasih Allah( entah Tuhan mana mengakui) atau Umat Terpilih (terpilih sebagai terlaknat) dan kerana itu keNabian hanya mereka saja yang berhak digelar/orang lain tidak, tetapi kala Nabi Muhammad SAW diutus menjadi Nabi dan bukan dari golongan mereka, ternyata seluruh Yahudi sakit hati dan marah sangat, apa lagi Islam berkembang dengan cepat ketika itu dan kala itu ada Yahudi berkata “Hai Tuhan Kenapa kami golongan Yahudi tidak kau jadikan Nabi?”

Nabi yang berakhlak mulia cukup bertimbang rasa dan demi kedamaian semata tanpa memilih apa saja kepercayaannya dan untuk mengelak kekacauan ada di Madinah, Nabi mengadakan perjanjian damai secara ikhlas. Benar-benar ikhlas demi keamanan semua orang, tetapi Yahudi yang ada selalu saja membuat huruhara dan secara diam-diam Yahudi berusaha untuk memadam agama Allah iaitu ISLAM. Itu niat mereka hingga sekarang meskipun Islam tidak pernah mengganggu mereka. Kita jangan sampai tertipu akibat bijaksananya Yahudi yang pintar bermuka-muka.

Pada permulaannya, mereka mengajak Nabi berdebat yang tujuannya amat jahat semata agar Muslimin meninggalkan agama Islam dan meninggalkan atau membunuh Nabi Muhammad SAW sekaligus dan ini jelas dibantu oleh Allah bila mana ayat/dalam surat (2) Al-Baqarah ayat 109 diwahyukan. Allah memang tidak meredai perbuatan Yahudi, tetapi ingat Allah tidak akan membantu kita walaupun Islam agama kita kalau kita sendiri tidak mahu berusaha.

Usaha Yahudi menjatuhkan Nabi melalui perdebatan tidak berhasil. Gagal, malah kepalsuan mereka dibongkar oleh Allah kerana perdebatan bukan untuk kebenaran, tetapi hanya mahu menjatuhkan dan memalukan Nabi, tetapi gagal. Memang gagal, kerana Nabi membawa kebenaran bukan kepalsuan. Ternyata kedudukan Nabi ketika itu bertambah kuat dan pengikut semakin ramai dan Islam menyebar ke merata pelusuk dunia.

Kemudian Yahudi tidak berhenti dan tidak berputus asa, kerana mereka adalah bangsa yang gigih berusaha dan terus berusaha hingga sekarang mereka terus saja berusaha. Yahudi terus saja mengadakan kemusykilan umat Islam, hasutan demi hasutan ditanam sikap supaya penduduk Madinah benci kepada Nabi dan yang mula-mula Yahudi lakukan ialah merosak perjanjian dengan Nabi ialah Yahudi golongan Qainuqa.

Diceritakan pada suatu hari wanita Arab dianiaya secara keji kala masuk ke pasar Yahudi Qainuqa. Kejadian itu ditolong oleh pemuda Arab yang baik hati, tetapi pemuda Arab itu dikeroyok, diinjak-injak, diterajang seperti binatang jalang hingga pemuda itu mati dan perbuatan Yahudi itu membangkitkan kemarahan kaum Muslimin yang sekian lama bersabar kerana perintah Nabi dan oleh sebab kesabaran ada hadnya, maka terjadilah pergaduhan/pertumpahan darah di kedua-dua belah pihak.

Nabi ketika itu mengambil tindakan tegas terhadap Yahudi Qainuqa kerana telah berkali-kali menunjukkan sikap bermusuhan tanpa henti-henti dan cukup membahayakan keadaan dan keputusannya Nabi Muhammd SAW ketika itu ialah dengan cara mengusir mereka dari Madinah dan hal ini kalau tidak silap terjadi selepas perang Badar.

Setahun kemudian orang Yahudi Nadhir pula melakukan pengkhianatan yang sama, dimana mereka berusaha membunuh Nabi ketika Nabi dan sahabatnya berkunjung ke perkampungan untuk sesuatu urusan. Allah sekali lagi membantu dan niat itu tak berhenti dan segera terbongkar dan sekali lagi mengenakan hukuman dengan cara mengusir mereka seperti juga Yahudi Qainuqa. Hal ini terjadi di bulan Rabiul aw wal, tahun ke 4 H dan mereka kononnya menetap di Chaibar dan hal ini disebut oleh Allah dalam surah A—Maa-Idah ayat 11.

Kemudian oleh sebab mereka itu kaya sebab pintar menipu seperti Yahudi yang ada sekarang ini, maka mereka menghasut lagi kabilah-kabilah Arab yang besar seperti Quaraisy dan Ghathfan serta kabilah-kabilah lain untuk menghancurkan Nabi dan rupanya hasutan itu berhasil dan terjadilah peperangan yang namanya Al-Ahzaab pada tahun 5H. Lihatlah bagaimana kehebatan Yahudi yang tidak pernah berhenti itu. Apakah bangsa seperti itu bisa dijadikan kawan?

Peperangan itu dirasakan oleh Nabi dan Muslimin amat berat sekali, apa lagi Yahudi Quaraizhah yang masih tinggal di Madinah mengkhianati. Pemimpin mereka Kaab bin Asad dihasut oleh pemimpin Dadhir Huyai bin Akhthab dengan maksud diajak membatalkan perjanjian dengan Nabi. Di sini kita lihat lagi sikap Yahudi yang berkepala tujuh. Sikap kebinatangnya bukan main hebat.

Berita penghinatan Yahudi Quaraizhah menggemparkan kaum Muslimin di Madinah ketika itu. Nabi segera mengutus Saad Muaadz kepada suku Aus dan Saad bin Ubadah kepada suku Khazraj kepada Quraizhah untuk menasihati mereka agar jangan meneruskan pengkhianatan, tetapi niat itu ditolak dengan sikap kasar, angkuh, sombong, takbur seperti juga sikap Yahudi yang ada di Israel yang pemimpinnya bernama Sharon.

Pengkhiatan Yahudi Quraizhah ketika itu memang terasa menyulitkan kerana mereka berada di Madinah yang maknanya menikam dari belakang, menusuk lubuk hati dan Allah sekali lagi membantu yang akhirnya pasukan bersekutu Al Ahzab itu bubar berkecai dan pulang ke negeri masing-masing tanpa ada hasil dan tinggallah Yahudi Quraizhah sendirian akhirnya akur di atas kekalahan tersebut.

Saad Muadz atas permintaan Yahudi Quraizhah sendiri menghakimi pengkhianatan mereka itu dan keputusannya yang lelaki dibunuh, sementara wanita dan anak ditawan dan ini diketahui oleh Nabi. Setelah Yahudi tidak ada lagi, barulah kota Madinah aman dan bahagia. Kita lihat kenyataannya dimana membuktikan yang Yahudi itu bangsat dan laknat.

Akhirnya, cuba saja kita fikirkan kejadian yang berlaku di Madinah itu? Secara kesimpulannya, majoriti malah keseluruhan orang orang Yahudi di dunia ini tidak baik, jahat, bangsat, laknat dan memangpun merekalah yang menghasut Amerika untuk menghuruharakan dunia ini dan niatnya untuk menghapuskan Islam tidak akan berhenti sehingga hari kiamat. Itulah sejarahnya. Moga yang saya catat ini membuka minda kita. Berfikirlah secara bijaksana.

 

  Umum


Komen


"Sejarah Yahudi Di Madinah" | Login/Mendaftar | 0 Komens
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.






Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
© Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.15122 saat. Lajunya....