Array
Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 01-12-2021  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Men are born to succeed, not fail.
-- Henry David

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 63
Ahli: 0
Jumlah: 63




  Yang Masuk Ke Sini
Muslim1987: 4 hari yang lalu

Cara Mendapatkan Jodoh (I): Mengusulkan kepada Orang Tua
 Posted on Isnin, 21 Julai 2003 @ 16:52:16oleh Engku_Salina
Umum the_brOtherz menulis "Salah seorang di antara kedua wanita itu berkata, 'Ya Bapakku, ambillah ia sebagai orang yang bekerja (kepada kita) karena sesungguhnya orang yang paling baik engkau ambil untuk bekerja (kepada kita) ialah orang yang kuat lagi dapat dipercaya." (Al-Qashash: 26).

Ayat di atas mengisahkan dua puteri Nabi Syuaib yang ditolong Musa ketika memberi minum ternakannya di sebuah telaga. Telaga tersebut ketika itu dipenuhi penggembala2 lelaki yang sibuk memberi minum. Setelah menerima pertolongan Musa, salah seorang puteri Nabi Syuaib mendapat kesan mendalam terhadapnya. Setiba di hadapan ayahnya dia menceritakan kejadian tersebut. Nabi Syuaib lalu meminta agar lelaki yang menolongnya itu dipanggil. Setelah Musa menghadap Nabi Syuaib, salah seorang puterinya memberi cadangan agar ayahnya memberi pekerjaan pada pemuda itu kerana dia seorang yang kuat dan jujur..

Nabi Syuaib memahami keinginan puterinya yang tersembunyi di balik cadangannya. Sebagai seorang ayah yang bijaksana dan halus dalam memahami perasaan puterinya, Nabi Syuaib bersetuju dengan cadangan itu. Beliau kemudian menawarkan kepada Musa untuk bekerja di tempatnya dengan syarat dinikahkan dengan puterinya itu.Akhirnya Musa menyetujui tawaran Nabi Syuaib untuk bekerja selama lapan tahun dan sesudah itu dia akan menjadi suami puteri Nabi Syuaib yang terpaut padanya.

Langkah yang ditempuh puteri Nabi Syuaib ini merupakan langkah tepat untuk berkompromi dengan orang tuanya. Dengan langkah tersebut, keinginannya untuk mendapatkan lelaki idamannya terpenuhi dan kehendak orang tua juga terlaksana kerana calon yang diajukannya benar-benar sesuai dengan persyaratan agama.

Masyarakat dan syariat Islam memandang bahwa mengusulkan jodoh kepada orang tua sebagaimana yang dilakukan puteri Nabi Syuaib bukanlah langkah tercela. Langkah ini telah ditempuhi oleh keluarga terhormat (keluarga Nabi Syuaib) sebagaimana diuraikan oleh Allah di dalam Alquran. Hal ini dimaksudkan memberi pelajaran bagi umat Islam bahwa mereka dapat menempuh langkah ini untuk mendapatkan jodoh. Anak perempuan yang menginginkan seorang lelaki dapat mengusulkan kepada orang tuanya agar meminta lelaki yang berkenaan menjadi suaminya. Demikian halnya anak lelaki, dia boleh mengusulkan calon isteri kepada orang tuanya.

Langkah mengusulkan jodoh kepada orang tua mencerminkan bahwa seorang anak tetap menghargai turut campurnya orang tua dalam memilihkan jodoh untuk dirinya. Langkah ini mengisyaratkan adanya hak anak untuk menentukan calon suami atau calon isterinya tanpa mengenepikan orang tua. Dengan langkah ini, titik temu antara kepentingan orang tua dan anak dalam memilih jodoh dapat diperoleh. Adanya kemerdekaan atau kebebasan anak dan orang tua dalam menyatakan keinginan dan pendapatnya menghasilkan kesepakatan yang memuaskan kedua belah pihak. Hal ini memberi pelajaran kepada segenap orang tua muslim bahawa pendapat dan penilaian putera-puterinya dalam memilih jodoh harus dihargai.

Dalam mengusulkan jodoh kepada orang tuanya, anak harus memiliki persamaan pedoman dengan orang tua agar tercapai keinginannya. Keduanya harus ikhlas dan memiliki kesungguhan untuk mematuhi ketentuan agama untuk menghindari munculnya perselisihan yang menimbulkan permusuhan antara orang tua dan anak dalam usaha mendapatkan jodoh.

Sebaliknya, terhadap calon yang diusulkan anaknya, orang tua hendaklah melakukan pengenalan dan penelitian tentang akhlak dan tahap keislamannya. Bila calon yang diajukan memenuhi syarat yang digariskan agama, tidak ada alasan bagi mereka untuk mempersulitkan atau menolaknya.

Ringkasnya, perempuan atau lelaki, yang tidak ingin terjadinya konflik dengan orang tuanya saat memilih jodoh, dapat menempuh langkah seperti yang dilakukan oleh puteri Nabi Syuaib. insyaAllah

 

  Umum


Komen


"Cara Mendapatkan Jodoh (I): Mengusulkan kepada Orang Tua" | Login/Mendaftar | 1 Komen
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.


Re: Cara Mendapatkan Jodoh (I): Mengusulkan kepada Orang Tua
oleh ayuazar ([email protected]) pada Isnin, 21 Julai 2003 @ 21:30:37
(Info AHLI)


tak de calon la nak diusulkan.....
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]





Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.12108 saat. Lajunya....