Array
Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 07-12-2021  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Selalunya, bila kita berusaha menenggelamkan kapal orang lain, kita lupa untuk mengawal kapal kita sendiri. Kapal kita tenggelam terlebih dahulu.

-- Kang

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 64
Ahli: 0
Jumlah: 64




  Yang Masuk Ke Sini
Martyr: 3 hari yang lalu
Muslim1987: 10 hari yang lalu

Khas Ramadhan - Perihal Sahur dan Berbuka Puasa
 Posted on Isnin, 17 Oktober 2005 @ 8:49:27oleh istisafa
Tazkirah Amrizal menulis A. Makan Sahur
Orang yang berpuasa sangat dianjurkan untuk makan sahur. Hal ini berdasarkan hadith dari ‘Amru bin Al-‘Ash bahawa Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) bersabda:
فَصْلُ مَا بَيْنَ صِيَامِنَا وَصِيَامِ أَهْلِ الْكِتَابِ أَكْلَةُ السَّحُوْرِ

Maksudnya: “Perbezaan antara puasa kami dengan puasa ahli kitab adalah makan sahur.” (Riwayat Imam Muslim)

Dari Salman , Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) bersabda:
الْبَرَكَةُ فِيْ ثَلاَثَةٍ: الْجَمَاعَةِ وَالثَّرِيْدِ وَالسَّحُوْرِ

Maksudnya: “Berkah ada pada 3 hal: berjamaah, tsarid (roti remas yang direndam dalam kuah), dan makan sahur.” (Riwayat Imam. At-Tobarani)

Dianjurkan agar mengakhirkan makan sahur berdasarkan hadith Anas dari Zaid bin Tsabit ia berkata, maksudnya: Kami makan sahur bersama Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) kemudian beliau bangkit menuju shalat. saya (Anas) bertanya: “Berapa jarak antara azan dan sahur?” Beliau menjawab: “Kadarnya (seperti orang membaca) 50 ayat.” (Riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Namun apa yang diistilahkan oleh kebanyakan kaum muslimin dengan istilah imsak, هaitu menahan (tidak makan) beberapa minit (sepuluh minit umpamanya) sebelum azan Subuh adalah perbuatan baru yang tidak dilakukan pada zaman Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) dan para sahabatnya. Bahkan menurut sunnah Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) idak ada imsak (menahan diri) kecuali bila azan fajar dikumandangkan Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) bersabda:
إِذَا أَذَّنَ بِلاَلٌ فَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُؤَذِّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُوْمٍِ

Maksudnya: “Apabila Bilal mengumandangkan azan (pertama), maka (tetap) makan dan minumlah hingga Ibnu Ummi Maktum mengumandangkan adzan.” (Riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Bahkan bagi orang yang ketika azan dikumandangkan masih memegang gelas dan untuk minum, diberikan rukhshah (keringanan) khusus baginya sehingga dia boleh minumnya. Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) bersabda:
إِذَ سَمِعَ أَحَدُكُمُ النِّدَاءُ وَاْلإِنَاءُ عَلَى يَدِهِ فَلاَ يَضَعْهُ حَتَّى يَقْضِيَ حَاجَتَهُ مِنْهُ

Maksudnya: “Jika salah seorang kalian mendengar panggilan (azan) sedangkan bejana (minumnya) ada di tangannya, maka janganlah dia meletakkannya hingga menunaikan keinginannya dari bejana (tersebut).” (Riwayat Imam Ahmad dan Abu Daud)

Hukum makan sahur adalah sunnah muakkadah. Berkata Ibnul Mundzir:
“Umat ini telah bersepakat bahwa makan sahur hukumnya sunnah dan tidak ada dosa bagi yang tidak melakukannya berdasarkan hadith Anas bin Malik, bahwa Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam)
تَسَحَّرُوا فَإِنَّ فِي السَّحُوْرِ بَرَكَةً

Maksudnya: “Makan sahurlah, karena sesungguhnya pada makan sahur itu ada barakahnya.” (Riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Dianjurkan makan sahur dengan buah kurma jika ada, dan boleh dengan yang lain berdasarkan hadith Abu Hurairah , bahwa Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) bersabda:
نِعْمَ السَّحُوْرِ الْمُؤْمِنِ التَّمْرُ

Maksudnya: “Sebaik-baik sahur seorang mukmin adalah buah kurma.”
(Riwayat Imam. Abu Daud, dan Ibnu Hibban)

Jika seseorang ragu apakah fajar telah terbit atau belum, maka boleh dia makan dan minum sampai dia yakin bahwa fajar telah terbit. Firman Allah Ta’ala:
وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ اْلأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ اْلأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ

Terjemahannya “Makan dan minumlah kalian hingga jelas bagimu benang putih dan benang hitam, yaitu fajar ….” (Al-Baqarah: 187)

Berkata As-Sa’di: “Pada ayat tersebut terdapat (dalil) bahwa jika (seseorang) makan dan semisalnya dalam keadaan ragu akan terbitnya fajar maka (yang demikian) tidak mengapa.”    
(Taisir Al-Karim lah-Rahman hal. 87)



B. Berbuka Puasa
Orang yang berpuasa dianjurkan untuk mempercepat berbuka jika memang telah masuk waktu berbuka. Tidak boleh menundanya meskipun ia merasa masih kuat untuk berpuasa. ‘Amr bin Maimun Al-Audi meriwayatkan:
كَانَ أَصْحَابُ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعْجَلَ النَّاسِ إِفْطًارًا وَأَبْطَأَهُمْ سُحُوْرًا

Maksudnya: “Para sahabat Muhammad (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) adalah orang yang paling cepat berbukanya dan paling lambat sahurnya.” (hari. Al-Baihaqi)

Berkata Asy-Syaikh Ibnu ‘Uthaimin :
“Cepat-cepat berbuka puasa (dianjurkan) bila telah terbenam matahari, bukan karena azan. Namun di waktu sekarang (banyak) manusia menyesuaikan azan dengan jam-jam mereka. Maka bila matahari telah terbenam boleh bagi kalian berbuka walaupun muazzin belum mengumandangkan azan.” (Asy-Syarh Al-Mumti’;)

Buka puasa dilakukan dalam keadaan ia mengetahui dengan yakin bahwa matahari telah terbenam. Hal ini bisa dilakukan dengan melihat di lautan dan semisalnya. Adapun hanya sekadar menduga dengan kegelapan dan semisalnya, maka bukan dalil atas terbenamnya matahari. Wallahu a’lam.

Mempercepat buka puasa adalah mengikuti Sunnah Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam). Sahl bin Sa’ad meriwayatkan Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) bersabda:
لاَ تَزَالُ أُمَّتِيْ عَلَى سُنَّتِيْ مَا لَمْ تَنْتَظِرْ بِفِطْرِهَا النُّجُوْمَ

“Senantiasa umatku berada di atas Sunnahku selama mereka tidak menunggu (munculnya) bintang ketika hendak berbuka.”
(ٌRiwayat Imam Al-Hakim)

Mempercepat berbuka puasa akan mendatangkan kebaikan bagi pelakunya. Seperti yang diriwayatkan Sahl bin Sa’ad bahawa Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) bersabda:
لاَ يَزَالُ النَّاسُ بِخَيْرٍ مَا عَجَّلُوا الفِّطْر

Maksudnya: “Senantiasa manusia berada dalam kebaikan selama mereka mempercepat buka puasa.”
(Riwayat Imam Al-Bukhari, dan Muslim)

Mempercepat berbuka puasa adalah perbuatan yang menyalahi amalan golonganYahudi dan Nasora. Abu Hurairah berkata, Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam)bersabda:
لاَ يَزَالُ هَذَا الدِّيْنُ ظَاهِرًا مَا عَجَّلَ النَّاسُ الْفِطْرَ لأَنَّ الْيَهُوْدَ وَالنَّصَارَى يُؤَخِّرُوْنَ

Maksudnya: “Senantiasa agama ini terpeliharan kemuliannya selama manusia mempercepat buka puasa kerana Yahudi dan Nasora mengakhirkannya.” (Riwayat Imam Abu Dawud, Ibnu Majah, An-Nasaie
dan Ibnu Hibban)

Selain itu, mempercepat buka puasa adalah antara akhlak para anbiya’, sebagaimana yang dikatakan oleh ‘Aisyah :
ثَلاَثٌ مِنْ أَخْلاَقِ النُّبُوَّةِ: تَعْجِيْلُ اْلإِفْطَارِ وَالتَّأْخِيْرُ السُّحُوْرِ وَوَضْعُ الْيَمِيْنِ عَلَى الشِّمَالِ فِي الصَّلاَةِ

Maksudnya: “Tiga perkara dari akhlak kenabian: mempercepat berbuka, mengakhirkan sahur, dan meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri dalam shalat.” (Riwayat Imam Ad-Daruqutni dan Al-Baihaqi)

Orang yang berpuasa hendaklah berbuka puasa terlebih dahulu sebelum solat Maghrib, berdasarkan hadith Anas bahawa Rasulu ‘Llah (salla ‘Llahu ‘alayhi wa sallam) berbuka puasa sebelum solat (Maghrib) dan makanan yang paling dianjurkan untuk berbuka puasa adalah kurma. Anas bin Malik berkata:
كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُفْطِرُ قَبْلَ أَنْ يُصَلِّيَ عَلَى رُطَبَاتٍ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ رُطَبَاتٍ فَتُمَيْرَاتٍ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تُمَيْرَاتٍ حَسَا حَسَوَاتٍ مِنْ مَاء

Maksudnya: “Adalah Nabi berbuka dengan ruthab (kurma muda) sebelum solat (Maghrib), bila tidak ada ruthab maka dengan tamar (kurma yang matang), bila tidak ada maka dengan beberapa teguk air.”
(Riwayat Imam Abu Daud dan At-Tirmizi)

Jangan lupa, berdoa sebelum berbuka puasa dengan doa:
ذَهَبَ الظَّمَأُ وَابْتَلَتِ الْعُرُوْقُ وَثَبَتَ اْلأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى

Maksudnya: “Telah hilang dahaga dan telah basah urat-urat dan telah tetap pahala insya Allah Ta’ala.” (Riwayat Abu Daud dan An-Nasaie)

 

  Tazkirah


Komen


"Khas Ramadhan - Perihal Sahur dan Berbuka Puasa" | Login/Mendaftar | 0 Komens
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.






Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.074685 saat. Lajunya....