Array
Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 01-12-2021  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Apa-apa yang terjadi pada kita hari ini adalah hasil tindakan kita pada masa lalu
-- Kang

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 47
Ahli: 0
Jumlah: 47




  Yang Masuk Ke Sini
Muslim1987: 4 hari yang lalu

Cerita Bersiri: Rizal Hafizuddin [2]
 Posted on Isnin, 29 Ogos 2005 @ 22:42:03oleh Kang
Karya sanada_yukimura menulis Dari diari Rizal Hafizuddin 2002-2004

10:59:38 PM
Rabu, 21 April 2002

Entah apalah agaknya nasib aku hari ni, setelah hampir satu semester aku berjaya mengelak dari berada at least semeter jauh darinya, hari ni aku gagal. Aku menyumpah-nyumpah dalam hati kerana bangun lewat pagi ni. Apapun aku sudah terperangkap dan tidak berpeluang untuk melarikan diri. Tiada lagi meja lain yang kosong melainkan disitu...

Hatiku sedikit bergetar dalam langkahan. Adakah aku takut? Ceh! Tak mungkin Rizal Hafizuddin takut pada seorang perempuan! Walau apapun, sikap aku yang sedikit lain pada rakan sekelas ku ini berbanding student perempuan yang lain sudah dihidu Hafiz. Dari seberang kelas dia tampak senang tersenyum.

aku berdehem perlahan ketika mengambil tempat sambil cuba-cuba mencuri perhatian dari wajah classmate aku tu. Matanya berlabuh seketika, sedikit tersenyum.

"Dah lama ke start?" sengaja aku 'stone'kan muka ketika bertanya. Acuh tak acuh.

"Itulah... lain kali datang 'awal' lagi.....! Entah-entah tak mandi lagi..." bibir Fatin Syahira melentur lebar.

aku sedikit tersentap. Bukan aku marah atau terasa. Aku sedar nadanya adalah nada menyakat. Cuma selalunya aku yang menyakat orang dahulu, tak sangka classmate yang paling jarang aku tegur ni akan menyakat aku.

"Tak mandi pun tak kisah, asalkan handsome.." aku mengangkat kening. Berderai tawa kecil Fatin Syahira dibawah rangkul jejarinya. Entah apa yang kelakar sangat tu aku pun tak tau, ( betul lah apa aku cakap tu apa! ) tapi itu lah yang aku membuatkan aku terpesona pada Fatin Syahira, membuatkan aku respect...

“Ada masaalah ke Rizal?” perli Madam Aina tiba-tiba.

aku kaget manakala wajah Fatin Syahira kulihat bertukar rona merah.

“Saya tak faham lah Madam,” kataku cuba meng‘cover line’.

Wajah Madam kembali ke keadaan professionalnya. Lekuk dipipinya hilang, pandangannya bertukar serious.

“Part mana tu awak tak faham?”

“Saya tak berapa faham lah macam mana Madam convert first equation tu jadi yang second …”

“Itulah…lain kali datang awal. Tak ada lah terkapai2 saja!” lesung pipit Madam muncul kembali. Aku sekadar tersengih. Mujur lah dia terus kembali ke thermo equation one selepas itu untuk melayan soalanku tadi. Aku memang rapat dengan Madam jadi tahu sangatlah macam mana hendak menukar topik.




aku dapat lihat sedikit perubahan pada wajah Fatin Syahira sepanjang kelas. Matanya direct ke projection transparency Madam di depan. Sedikit sebanyak aku terfikir, apa agaknya dalam fikiran dia.

"Rizal, camna nak dapatkan nilai Qh?"
aku tersentap. Aku tidak sedar bahawa aku mengelamun rupanya!

Dengan lagak seolah-olah agak busy memberi perhatian pada projection dihadapan. Aku menyoal kembali, acuh tak acuh,

"Mmm......apa yang Fatin tanya tadi?"
aku sememangnya terror berlakon! Fatin Syahira merenungku dengan mata luas seketika.

“Maaf…” katanya sebelum tertawa lagi. Bersungguh-sungguh dia cuba menutup bibirnya dengan jejari.

”Peliknya dia ni…” fikirku dalam hati. Asyik gelak saja…Memang style dia macam tu ke… tak pun…? Apa pun itu adalah petanda yang baik.

“Apa yang kelakar sangat…?”

“Maaf…” sekali lagi keluar perkataan ‘maaf’ dari bibir Fatin Syahira. “Awak lah orang first panggil saya nama ‘Fatin’…”

Otakku ligat mencari ayat. Senang sangat kalau nak puji dia, tapi bukan style aku puji-puji perempuan.

“Nak buat bagaimana. Nama awak memang best.” aku kecewa dengan kata-kata aku sendiri. “Fuuuh…”aku hembus nafas slow-slow. Ish, ish, kena kenakan dia balik ni... “Tapi………Nama saja lawa pun…orangnya tak lawa mana…”

“Tak lawa?” Fatin Syahira senyum meleret. “Ye lah siapa lah saya… habis tu macam mana nak dapatkan Qh?”

aku tersengih. “Ambil dari jadual lah…”

“Nilai Tc pulak?”

aku garu kepala yang tak gatal. “Itu susah

sikit nak terang…Nanti lah… Tanya Madam Aina tak nak!”

“Kan dia dah terangkan dua kali tadi. Ira tak faham lagi lah…”

Perbualan kami habis begitu saja. Sampai sekarang aku still tak boleh lupa bait-bait Fatin Syahira. “Tak lawa?” … “Siapa lah saya…” Kalau lah orang macam dia masih tak dapat penuhi ‘kriteria lawa. Aku, tak tau lah sapa lagik kat dunia ni yang boleh. Hm… perkataan ‘lawa’ tak tepat sebenarnya. The correct word is ‘indah’. Budi bahasanya memang tak dapat di challenge mana gadis yang pernah aku kenal. Di kampus atau di mana saja. Sungguh. Aku terlalu respect dia. Aku terlalu respect dia untuk suka pada dia. Entah apalah agaknya hari-hari esok bawak kat aku…? Siapa tahu?

 

  Karya


Komen


"Cerita Bersiri: Rizal Hafizuddin [2]" | Login/Mendaftar | 1 Komen
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.


Re: Rizal Hafizuddin [2]
oleh umairah_nurani pada Isnin, 13 Februari 2006 @ 11:14:52
(Info AHLI)


sedap cerita awak..
awak suka mencorat-coret ek...
teruskan bakat dan minat anda..
[ Tetamu tidak dibenarkan memberi komen. Sila mendaftar ]





Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
© Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.07562 saat. Lajunya....