Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 09-12-2019  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Jika anda melakukan apa yang selalu anda lakukan, anda akan mendapat apa yang selalu anda dapat
-- Seminar NLP

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: azrin80
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43100

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 76
Ahli: 0
Jumlah: 76




  Yang Masuk Ke Sini
wadud: 3 hari yang lalu
IbnuKhaldun: 20 hari yang lalu
muslimin23: 22 hari yang lalu
kasih_kekasih: 26 hari yang lalu
syahidatul: 29 hari yang lalu
raudhahasanah: 30 hari yang lalu


Bincang Agama
Topik: MANUSIA DA’IE MAKHLUK SINERGI


Carian Forum

Moderator: ibnu_musa, Administrator, ABg_IMaM
Portal Komuniti :: Ukhwah.com Indeks Forum
  »» Bincang Agama
    »» MANUSIA DA’IE MAKHLUK SINERGI

Please Mendaftar To Post


Oleh MANUSIA DA’IE MAKHLUK SINERGI

rul
Warga 2 Bintang
Menyertai: 16.07.2005
Ahli No: 17312
Posting: 55
Dari: malaysia

Perak  


posticon Posting pada: 02-01-07 10:30


Oleh : Ustaz Hasrizal Abd Jamil

MANUSIA DA’IE MAKHLUK SINERGI

Pendakwah di akhir zaman, adalah insan yang bertuah kerana dapat melihat bahawa beliau adalah satu-satunya makhluk Allah yang diberi pilihan sama ada mahu selfish dan hidup untuk diri sendiri semata-mata, atau menyertai sekalian alam yang fitrahnya diciptakan Allah sinergi di antara satu sama lain. Dan pendakwah memilih untuk menyertai fitrah alam ini.

Manusia dan pokok saling menerima dan memberi karbon dioksida dan oksigen.

Sistem eko, hubungan bulan, matahari dan bumi, malah hubungkait di antara jantung, hati, buah pinggang dan proton serta neutron yang berinteraksi di alam karbon, kesemua isi alam ini saling menerima dan memberi, berperanan dan berinteraksi di antara satu sama lain.

/

Kerbau dan burung gembala kerbau, saling sinergi dalam mendapatkan hasil terbaik dari hubungan alam sesama mereka. Burung gembala kerbau kenyang menjamah kutu air di badan kerbau, dan si kerbau pula berasa selesa dan bersih dari kegatalan kutu tersebut. Kerbau dan burung pun faham, bahawa mereka adalah makhluk sosial (social being) yang saling memerlukan.

Jika ada manusia yang merasakan bahawa dirinya tidak memerlukan orang lain, lantas di bahunya tiada langsung terpikul tanggungjawab sosial untuk berpatisipasi secara aktif sebagai ahli sebuah masyarakat, maka manusia ini lebih dungu dari kerbau dan burung.

Jika alasannya kubur nanti masing-masing, beritahu sahaja kepadanya supaya apabila mati esok, pergi sendiri ke kubur dan tanam sendiri jasad yang mati itu! Jangan susahkan orang lain. Semasa hidup enggan ke masjid, selepas mati mahu duduk depan mengatasi imam pula!

Dia lupa hakikat manusia yang datang ke dunia ini bersambut, dan perginya ke alam berikut adalah berhantar.

Alangkan sepinggan nasi berlauk ikan pun, hasil sinergi puluhan malah ratusan insan, jelik sungguh manusia yang hidup di alam ini tanpa merasakan bahawa dirinya sebahagian dari alam. Tersendiri dan bukan sebahagian alam itu adalah Tuhan! Tuhankah dia?!

Kita saling memerlukan lantas saling ada tanggungjawab di antara satu sama lain.

Kemuncak dari rasa bertanggungjawab dan berperanan setiap insan terhadap insan yang lain, adalah peranan memastikan manusia hidup dalam makruf, dan tercegah dari mungkar, yang bukan hanya menjamin kesejahteraan duniawi, malah membawa kepada soal hidup selepas mati… alam Akhirat.

Umat Islam di hari ini, umumnya akur bahawa urusan solat yang diperkatakan oleh al-Quran berkaitan dengan dirinya (soal mahu buat atau tidak, soal kedua).

Apabila al-Quran menyebut tentang perkahwinan, semua tahu bahawa dirinya terbabit sama.

Tetapi apabila al-Quran yang sama memperkatakan tentang dakwah, amar makruf dan nahi mungkar, tiba-tiba ramai pula umat Islam yang terkejut kehairanan, lantas segera mengaitkan subjek itu dengan golongan yang dihadkan identitinya seperti golongan makan bertalam, golongan berketayap, golongan berjanggut, golongan bertudung labuh, golongan ‘agama’ dan sebagainya.

Menjadi pendakwah di hari ini, adalah sebahagian daripada keganjilan hidup di akhir zaman.

‏بدأ الإسلام ‏ ‏غريبا ‏ ‏وسيعود كما بدأ غريبا ‏ ‏فطوبى ‏ ‏للغرباء

“Islam bermula dalam keadaan yang ganjil. Ia akan kembali menjadi ganjil sebagaimana ia bermula, maka beruntunglah orang-orang yang ganjil (kerana Islamnya)” (Riwayat Muslim)

Beruntunglah orang-orang yang ganjil di akhir zaman, ganjil kerana Islamnya mereka.

Sedangkan mereka tidaklah ganjil. Mereka bergerak searah dengan gerakan sekalian alam, pada acuan Allah yang telah ditetapkan-Nya.

Manusia yang mementingkan dirinya sendiri itulah makhluk asing di alam ini. Asing dari Sunnatullah!

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
56000 Kuala Lumpur.

Bookmark and Share

    


  Member Information For rulProfil   Hantar PM kepada rul   Quote dan BalasQuote

Member Messages

Forum Search & Navigation

 

Log in to check your private messages

Silakan Login atau Mendaftar





  


 

[ Carian Advance ]

Jum ke Forum 




Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.103454 saat. Lajunya....